Sun. May 22nd, 2022

Renungkan hari ini, hari yang gelap ini, kata-kata terakhir Yesus. Kitab Suci mencatat tujuh pernyataan terakhir, atau “Tujuh Kata Terakhir.” Ambil setiap frasa dan habiskan waktu dengannya. Carilah makna spiritual yang lebih dalam untuk hidup anda.

“Ya Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.”

Pengampunan Yesus terhadap orang lain adalah radikal dan sampai tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya. Sementara tergantung di kayu Salib dan menanggung kekejaman orang lain, Yesus mengucapkan kata-kata pengampunan. Dia mengampuni mereka di tengah penganiayaan-Nya.

Terlebih lagi, Dia bahkan mengakui bahwa mereka yang menyalibkan Dia tidak sepenuhnya bertanggung jawab. Mereka jelas tidak tahu apa yang mereka lakukan. Pengakuan rendah hati Yesus ini menunjukkan kedalaman belas kasihan-Nya yang lembut. Ini mengungkapkan bahwa Dia mati bukan dalam kemarahan atau kebencian, tetapi dalam pengorbanan yang ikhlas.

Bisakah anda mengucapkan kata-kata ini ? Dapatkah anda mengingat orang yang telah menyakiti anda dan berdoa agar Bapa mengampuni mereka? Serahkan penghakiman kepada Tuhan dan berikan belas kasihan dan pengampunan.

“Sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus”

Sungguh suatu penghiburan bagi pencuri/penyamun yang baik untuk mendengar kata-kata ini. Dia pasti mengalami keputusasaan tertentu dalam hidup pada saat itu ketika dia, bersama Yesus, sedang sekarat di kayu salib. Sungguh suatu karunia berada di sana di sebelah Juruselamat Dunia, berbagi dalam penderitaan Kristus dengan cara yang begitu nyata. Dan orang ini memiliki hak istimewa untuk menjadi orang pertama yang menerima karunia keselamatan yang dimenangkan oleh Yesus di kayu Salib.

Yesus menawarkan jaminan yang sama kepada kita. Dia menawarkan keselamatan kepada kita mulai hari ini. Dan Dia menawarkannya kepada kita di tengah penderitaan dan dosa kita sendiri. Dapatkah anda mendengar Dia menawarkan anda karunia belas kasihan ini? Dapatkah anda mendengar Dia mengundang anda untuk membagikan karunia hidup kekal-Nya? Biarkan Dia berbicara undangan ini kepada anda dan biarkan kehidupan abadi surga mulai memegang lebih dalam hari ini dalam jiwa anda.

“Ibu,inilah anakmu.”

Di sini, sekarat di kayu Salib, Yesus mempercayakan ibu-Nya sendiri kepada Yohanes. Dan dengan melakukan itu, Dia mempercayakannya kepada kita masing-masing. Kesatuan kita dengan Yesus menjadikan kita anggota keluarga-Nya dan, dengan demikian, putra dan putri ibu-Nya sendiri. Bunda Maria yang Terberkati menerima tanggung jawab ini dengan penuh sukacita. Dia memeluk kita dan merangkul kita erat-erat.

Apakah anda menerima ibu Yesus sebagai ibu rohani anda sendiri? Sudahkah anda sepenuhnya mengabdikan diri anda untuknya? Melakukan hal itu akan menempatkan anda di bawah mantel perlindungan dan cintanya.

“Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan aku?”

Yesus tidak ditinggalkan tetapi Dia membiarkan diri-Nya merasakan dan mengalami kehilangan Bapa sepenuhnya dalam kodrat manusiawi-Nya. Dia merasakan pengalaman putus asa yang mendalam. Dia membiarkan diri-Nya mengetahui dan mengalami akibat dosa. Karena itu, Dia tahu apa yang kita alami ketika kita putus asa. Dia tahu bagaimana rasanya. Dan Dia ada bersama kita dalam pencobaan-pencobaan yang memampukan kita untuk terus maju melalui segala keputusasaan menuju iman dan kepercayaan total kepada Bapa.

“Aku haus.”

Sungguh pernyataan yang berarti. Dia haus secara fisik pada saat itu akan air untuk menghilangkan dahaga-Nya. Tetapi lebih dari itu, Dia haus secara rohani akan keselamatan jiwa kita semua. Roh Yesus masih merindukan karunia keselamatan ini. Dia rindu memanggil kita anak-anak-Nya. Dia haus akan cinta kita.

Renungkan Yesus mengatakan kata-kata ini kepada anda. “Aku haus padamu!” Dia berkata. Ini adalah rasa haus yang dalam dan membara akan cinta anda. Anda memuaskan dahaga Yesus dengan membalas kasih itu. Puaskan dahaga-Nya di Jumat Agung ini dengan memberikan cintamu kepada-Nya.

“Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan nyawa-Ku.”

Ini adalah kata-kata yang perlu kita doakan lebih dari apapun. Ini adalah kata-kata penyerahan diri sepenuhnya kepada Tuhan. Doa pada akhirnya adalah tentang satu hal. Ini tentang penyerahan. Ini tentang kepercayaan. Ucapkan kata-kata ini berulang-ulang hari ini dan biarkan penyerahan sempurna Yesus ini juga menjadi penyerahan anda.

Menyerah berarti Tuhan memegang kendali. Itu berarti bahwa kita melepaskan kehendak kita sendiri dan memilih hanya kehendak Tuhan. Dan itu berarti bahwa Tuhan berjanji untuk menerima penyerahan kita dan membimbing kita ke dalam rencana sempurna yang Dia rencanakan untuk kita.

“Sudah selesai.”

Sangatlah penting bahwa Dia mengatakan “Sudah selesai” sebagai kata-kata terakhir-Nya. Apa artinya ini? Apa yang sudah selesai?

Pernyataan rohani dari Yesus ini adalah pernyataan yang menegaskan bahwa misi penebusan seluruh dunia telah tercapai. “Itu” mengacu pada pengorbanan kasih-Nya yang sempurna yang ditawarkan bagi kita semua. Kematiannya, yang kita peringati hari ini, adalah pengorbanan sempurna yang menghapus dosa semua orang. Dan betapa besar pengorbanan yang Yesus tanggung bagi kita!

Kita terbiasa melihat pengorbanan ini di kayu Salib. Kita merenungkan pengorbanan ini setiap kali kita melihat salib. Tetapi penting untuk dicatat bahwa keakraban kita yang berlebihan dengan Salib dapat menggoda kita untuk melupakan pengorbanan. Sangat mudah bagi kita untuk melewatkan apa yang sebenarnya Yesus lakukan bagi kita. Dia menyelesaikan tindakan yang menyelamatkan kita dan Dia sekarang menawarkannya kepada kita. Biarkan tindakan Kerahiman Ilahi yang telah selesai ini menembus jiwa kita. Dia ingin mengatakan bahwa pengorbanan-Nya telah “menyelesaikan” pekerjaannya di dalam jiwa kita.

Jika kita pada hari Jumat Agung yang baik ini menghabiskan hari merenungkan realitas pengorbanan Yesus. Cobalah untuk memahami bagaimana rasanya Tuhan sendiri menderita dan mati. Renungkan bagaimana rasanya Tuhan sendiri, Pencipta segala sesuatu, dibunuh oleh mereka yang Dia ciptakan, menderita di tangan orang-orang yang Dia kasihi dengan cinta yang sempurna.

Memahami kasih pengorbanan Yesus akan memampukan kita untuk mengasihi seperti Dia. Itu akan memungkinkan kita untuk mengasihi mereka yang telah menyakiti kita dan mereka yang menganiaya kita. Cintanya total.

Tuhanku yang tersalib, aku tahu Engkau haus akan jiwaku. Engkau menyelesaikan apa yang Kau mulai dengan mati di kayu Salib untuk keselamatanku dan keselamatan dunia. Bantu aku untuk memahami kasih-Mu dan menerimanya ke dalam hidupku. Bantu aku untuk memaafkan. Bantu aku untuk mengundang-Mu ke dalam kegelapan dan dosaku sendiri. Bantu aku untuk menyerahkan semuanya kepada-Mu. Aku berterima kasih kepada-Mu, Tuhan yang menderita, atas karunia Darah-Mu yang Berharga, yang dicurahkan untuk keselamatan dunia. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 14 April 2022 – HARI KAMIS PUTIH

Renungan 16 April 2022 – SABTU SUCI


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.