Mon. Dec 5th, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik,Kamis 04 Agustus 2022
Hari Kamis Minggu Biasa XVIII
Pesta St Yohanes Maria Vianney

Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya.Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga. Apa yang kauikat di dunia ini akan terikat di sorga dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di sorga.”
Matius 16:18-19

Jadi, apakah Yesus hanya menjadi pelengkap bagi Petrus yang mencoba membangun egonya? Apakah Dia hanya berterima kasih kepada Petrus karena mengakui siapa Dia sebenarnya? Atau apakah Yesus melakukan sesuatu yang berlebihan?
atau apakah Dia menjadikan Petrus sebuah janji yang suatu hari akan digenapi? Tentu saja yang terakhir ini. Yesus memberi tahu Petrus bahwa dia akan menjadi fondasi batu Gereja dan bahwa Petrus akan menikmati kekuatan spiritual yang unik dari Kunci Surga. Wah! Sungguh hadiah yang luar biasa!

Yesus berkata, “Apa pun yang kamu ikat di dunia ini akan terikat di Sorga…” Ini bukan hadiah kecil untuk dimiliki. Kita harus menganggap ini sebagai komitmen literal dari Yesus kepada Petrus. Jadi, ketika Yesus menemukan Gereja-Nya, ketika Dia “menghembuskan” para Rasul setelah Kebangkitan-Nya, Dia juga menganugerahkan karunia otoritas tertinggi yang dijanjikan ini di dalam Gereja-Nya kepada Petrus—kuasa untuk mengikat dan melepaskan.

Saya yakin bahwa pada awalnya Petrus tidak sepenuhnya memahami karunia unik ini. Mungkin ketika Gereja mulai, dalam beberapa tahun pertama, para Rasul lainnya akan diingatkan oleh Roh Kudus bahwa Yesus mengatakan hal ini. Mungkin Petrus dalam kerendahan hatinya akan diingatkan oleh Roh Kudus bahwa Yesus mengatakan ini. Dan seiring berjalannya waktu, tidak diragukan lagi bahwa Petrus mulai menerima dan memiliki karunia otoritas tertinggi yang unik ini. Kita melihat pelaksanaan yang jelas pertama dari otoritas ini dalam Kisah Para Rasul 15, di Konsili Yerusalem, ketika ada ketidaksepakatan tentang sunat. Setelah banyak perdebatan, Petrus berdiri dan berbicara dengan otoritas. Dari sana, yang lain mengikuti dan kita melihat bahwa pertanyaan yang mereka perdebatkan telah diklarifikasi dan diselesaikan.

Sejak saat itu, para Rasul melanjutkan pekerjaan pengajaran, penggembalaan, dan pengudusan mereka. Petrus akhirnya pergi ke Roma untuk berkhotbah dan menjadi uskup pertama di sana. Di Roma dia meninggal dan setiap penerus Rasul Petrus, di Roma, yang menerima karunia unik dari otoritas tertinggi di dalam Gereja. Tentu saja Yesus tidak bermaksud pemberian otoritas tertinggi ini hanya berlangsung selama Petrus hidup. Itu sebabnya kita melihat otoritas ini diteruskan kepada semua penerusnya yang adalah uskup Roma. Dan itulah mengapa kita menyebut Gereja kita Gereja Katolik Roma. Menariknya, jika Petrus akan pergi ke Malta, atau Yerusalem, atau Asia, kita hari ini kemungkinan besar akan memiliki Malta, atau Yerusalem, atau Gereja Katolik Asia sebagai gantinya. Jadi Gereja disebut Katolik Roma terutama karena ke sanalah Petrus pergi dan, oleh karena itu, di situlah letak otoritas tertinggi.

Selama berabad-abad kita telah memahami karunia unik dari otoritas tertinggi ini dan telah mendefinisikannya dengan lebih jelas. Ini berarti bahwa Santo Petrus, dan semua penerusnya, menikmati otoritas penuh dan langsung untuk mengajar secara definitif tentang iman dan moral dan untuk memerintah, atau menggembalakan, menurut pikiran dan kehendak Kristus. Jadi jika paus mengatakan sesuatu yang benar mengenai iman atau moral, terus terang, itu benar. Dan jika dia membuat keputusan tentang pemerintahan Gereja maka, cukup sederhana, itulah yang Tuhan ingin lakukan. Sesederhana itu.

Karunia otoritas tertinggi ini, sehubungan dengan pengajaran tentang iman dan moral, disebut “tidak dapat salah”. Ini digunakan dalam berbagai cara. Cara paling ampuh yang digunakan adalah ketika paus berbicara “ex cathedra” atau, “dari kursi.” Ini berarti secara simbolis dari kursi Petrus. Dalam hal ini ia mengajarkan apa yang disebut “dogma” iman. Setiap dogma adalah benar dan pasti dan kita terikat dalam iman untuk percaya.

Tuhan, aku berterima kasih kepada-Mu atas karunia Gereja Katolik-Mu yang mulia! Aku berdoa agar diriku selalu setia kepada semua yang Engkau nyatakan melalui GerejaMu dan aku berdoa agar para pemimpin GerejaMu, terutama paus, akan selalu berusaha untuk tumbuh setiap hari dalam kekudusan hidup. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 03 Agustus 2022

Renungan Harian Katolik 05 Agustus 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7