Thu. Dec 1st, 2022

Renungan Harian Katolik, Minggu 13 November 2022
Hari Minggu Biasa XXXIII

Jawab-Nya: “Waspadalah, supaya kamu jangan disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah Dia, dan: Saatnya sudah dekat. Janganlah kamu mengikuti mereka.
Lukas 21:8

Sungguh menarik. Apa artinya ini? Siapa “banyak orang” yang Yesus bicarakan? Apakah mereka ada di tengah-tengah kita hari ini?

Mungkin tidak membantu untuk mencoba menunjuk pada orang ini atau itu atau pada kelompok orang ini atau itu sehubungan dengan “banyak orang” yang akan datang dalam nama Yesus secara palsu. Tetapi akan sangat membantu untuk berbicara dengan beberapa prinsip umum dan panduan.

Pertama, Yesus menggunakan kata “tertipu.” Akan ada banyak nabi palsu yang memiliki kemampuan untuk menipu. Mereka akan menggambarkan diri mereka sebagai pembawa pesan kebenaran dan penyampai kehendak Tuhan. Kata-kata mereka akan meyakinkan dan banyak yang akan mengikuti.

Hal ini memberitahu kita bahwa tidak semua orang yang “berbicara atas nama Tuhan” sebenarnya berbicara atas nama “nama Tuhan”. Dan bahkan jika banyak orang lain yang mengikuti, dan mereka sangat meyakinkan, ini bukanlah bukti bahwa orang tersebut adalah nabi Tuhan yang sejati.

Bagaimana kita membedakan ketika seseorang berbicara dari hati Yesus? Pada akhirnya, ini hanya bisa dilakukan melalui doa. Berada dalam “keadaan berdoa” berarti hati kita selaras dengan suara Tuhan. Ketika Tuhan berbicara melalui orang ini atau itu dan hati kita selaras dengan-Nya, kita akan mengetahui suara-Nya seperti yang diucapkan melalui orang ini atau itu.

Sebaliknya, ketika kita hidup dalam keadaan doa yang benar dan kemudian seseorang mengucapkan pesan yang salah dan menipu, sesuatu yang tidak beres akan nampak. Akan ada perasaan di lubuk hati kita bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ini akan menjadi perasaan spiritual dan ini adalah hasil dari kerja hati nurani kita yang sehat. Ada panduan eksternal seperti ajaran Gereja yang diwahyukan dan nasihat orang Kristen yang baik lainnya, tetapi pada akhirnya kita harus membiarkan Tuhan berbicara dalam hati nurani kita dan mengikuti suara-Nya.

Renungkan, hari ini, apakah Anda setiap hari mencari dan mendengar Tuhan berbicara kepada Anda di kedalaman hati nurani. Dengarkan baik-baik dan penuh perhatian. Pelajari suara-Nya dan berusahalah untuk mendengar Dia berbicara melalui orang lain. Dan ketika suara orang lain bertentangan dengan suara yang berbicara di dalam jiwa Anda, tetaplah setia kepada Tuhan yang berbicara di dalam diri Anda. Di sanalah, lebih dari tempat lain mana pun, bahwa Dia akan memimpin Anda.

Tuhan, beri aku rahmat untuk mengenal dan mendengar suara-Mu. Aku memilihMu di atas segalanya dan keinginan untuk mengenal Engkau lebih jelas. Semoga diriku mengikuti Engkau sekarang dan selalu dalam hidup dan semoga aku tidak pernah tertipu oleh banyak nabi palsu di zaman ini. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 12 November 2022

Renungan Harian Katolik 14 November 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7