Fri. Dec 2nd, 2022

Renungan Harian Katolik, Sabtu 17 September 2022
Hari Sabtu Minggu Biasa XXIV

Yang jatuh di pinggir jalan itu ialah orang yang telah mendengarnya; kemudian datanglah Iblis lalu mengambil firman itu dari dalam hati mereka, supaya mereka jangan percaya dan diselamatkan.
Lukas 8:12

Kisah akrab ini mengidentifikasi empat kemungkinan cara kita mendengar Firman Tuhan. Ada yang seperti jalan yang diinjak, ada yang seperti tanah berbatu, ada yang seperti hamparan duri dan ada yang seperti tanah yang subur.

Tanah yang subur adalah ketika Firman diterima dan menghasilkan buah. Benih di antara duri adalah ketika Firman tumbuh tetapi buahnya tersedak oleh masalah dan godaan sehari-hari. Benih yang ditaburkan di tanah berbatu menghasilkan Firman yang bertumbuh, tetapi akhirnya mati ketika hidup menjadi sulit. Dan benih yang jatuh di jalan, bagaimanapun, adalah yang paling tidak diinginkan dari semuanya. Dalam hal ini, benih bahkan tidak tumbuh. Jalan begitu keras sehingga benih tidak bisa tenggelam. Jalan itu sendiri tidak memberikan makanan apa pun dan, seperti yang diungkapkan oleh perikop di atas, Iblis mencuri Firman sebelum dapat bertumbuh.

Sayangnya, “jalan” ini menjadi semakin umum di jaman kita sekarang. Faktanya, banyak yang kesulitan untuk benar-benar mendengarkan. Kita mungkin mendengar, tetapi mendengar tidak sama dengan benar-benar mendengarkan. Kita sering memiliki banyak hal yang harus dilakukan, tempat untuk dikunjungi dan hal-hal yang menyita perhatian kita. Akibatnya, mungkin sulit bagi banyak orang untuk benar-benar menerima Firman Tuhan ke dalam hati mereka di mana Firman itu dapat bertumbuh.

Renungkan, hari ini, tentang banyak cara Iblis bisa datang dan mencuri Firman Tuhan dari kita. Ini mungkin sesederhana membuat kita begitu sibuk sehingga kita terlalu terganggu untuk menyerapnya. Atau mungkin kita membiarkan kebisingan dunia yang terus-menerus bertentangan dengan apa yang kita dengar sebelum meresap. Apa pun masalahnya, itu adalah penting bahwa kita berusaha untuk mengambil, setidaknya, langkah pertama mendengarkan dan memahami. Setelah langkah pertama selesai, kita kemudian dapat bekerja untuk menghilangkan “batu” dan “duri” dari tanah jiwa kita.

Tuhanku, tolong aku untuk mendengarkan Sabda-Mu, mendengarkannya, memahaminya dan mempercayainya. Bantulah hatiku untuk akhirnya menjadi tanah subur yang Engkau masuki sehingga menghasilkan buah yang baik yang berlimpah. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 16 September 2022

Renungan Harian Katolik 18 September 202 – HARI MINGGU BIASA XXV


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7