Fri. Dec 2nd, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Kamis 28 Juli 2022
Hari Kami Minggu Biasa XVII

Demikianlah juga pada akhir zaman: Malaikat-malaikat akan datang memisahkan orang jahat dari orang benar, lalu mencampakkan orang jahat ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.
Matius 13:49-50

Terkadang kita membutuhkan sedikit rasa takut yang kudus akan Tuhan dan keadilan-Nya dalam hidup kita. Di zaman kita, dosa semakin diterima dan “normal”. Budaya kita di seluruh dunia tampaknya terus berkembang menjadi lebih sekuler. Berbagai jenis kehidupan amoral tampaknya sedang meningkat. Akibatnya, mudah bagi kita untuk mulai melihat dosa sebagai hal yang normal dan bahkan dapat diterima. Faktanya, ketika kita menyebut dosa sebagai dosa, dunia kita sering menyebut kita menghakimi dan penuh kebencian.

Jika kita terkadang merasa tertekan untuk menyerah pada amoralitas di sekitar kita dan hanya “menerimanya”, maka mungkin bagian Injil di atas akan menginspirasi kita untuk melakukan hal yang sebaliknya. Kebenaran mutlak adalah bahwa Yesus telah menyebut beberapa hal sebagai dosa dan dengan melakukan dosa-dosa itu membawa konsekuensi yang serius.

Ini bisa menjadi praktik budaya yang sangat halus untuk mengubah Hari Tuhan (Minggu) menjadi apa pun selain hari istirahat. Atau bisa juga pelanggaran berat terhadap kesucian pernikahan dan kehidupan keluarga melalui redefinisi pernikahan. Masing-masing dari kita pasti akan melihat berbagai cara di mana kita merasa iman kita ditantang dan bahkan diserang. Jika itu kita, maka Kitab Suci ini untuk kita. Yesus serius tentang dosa dan konsekuensi dari dosa. Itu seharusnya mengilhami kita untuk tidak hanya menjalani kehidupan suci, tetapi juga melakukan semua yang kita bisa untuk membantu mereka yang terperangkap dalam kecenderungan budaya yang tidak teratur untuk mengubah hidup mereka.

Renungkan, hari ini, betapa kuatnya kita menentang dosa. Dosa itu jahat dan merusak. Kita harus selalu mengasihi orang yang melakukan dosa, tetapi kita tidak boleh menawarkan dukungan atau persetujuan untuk tindakan mereka yang bertentangan dengan hukum Allah. Berdiri teguh dalam menghadapi oposisi budaya adalah tindakan kasih yang besar dan mungkin membebaskan beberapa orang, suatu hari, dari “ratapan dan kertakan gigi” yang Yesus bicarakan.

Tuhanku yang pemurah, di mana dosa berlimpah kasih karunia semakin berlimpah. Kasih karunia-Mu sangat dibutuhkan hari ini di dunia dan dalam hidupku. Bantulah aku untuk tetap kuat dalam menentang kejahatan dan dosa agar aku termasuk di antara mereka yang dikumpulkan ke dalam Kerajaan-Mu. Beri diriku keberanian untuk melakukan semua yang aku bisa untuk membantu mereka yang berada di jalan kehancuran. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 27 Juli 2022

Renungan Harian Katolik 29 Juli 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7