Tue. Feb 20th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Sabtu 29 Oktober 2022
Hari Sabtu Minggu Biasa XXX

“Kalau seorang mengundang engkau ke pesta perkawinan, janganlah duduk di tempat kehormatan, sebab mungkin orang itu telah mengundang seorang yang lebih terhormat dari padamu, supaya orang itu, yang mengundang engkau dan dia, jangan datang dan berkata kepadamu: Berilah tempat ini kepada orang itu. Lalu engkau dengan malu harus pergi duduk di tempat yang paling rendah.
Lukas 14:8-9

Dalam menceritakan perumpamaan ini kepada mereka yang makan bersama Dia di rumah orang Farisi, Yesus menyentuh hati mereka. Jelas bahwa pendengar-Nya dipenuhi dengan mereka yang mencari penghargaan dari orang lain dan sangat memperhatikan reputasi sosial mereka. Itu akan menjadi pemikiran yang menakutkan bagi mereka ketika mengambil tempat kehormatan di sebuah perjamuan kemudian dipermalukan oleh tuan rumah ketika diminta untuk pindah ke tempat yang lebih rendah. Penghinaan ini jelas menakutkan bagi mereka yang terjebak dalam dunia prestise sosial.

Yesus menggunakan contoh yang memalukan ini sebagai cara untuk menonjolkan kesombongan mereka dan bahaya hidup dengan cara yang sombong itu. Dia melanjutkan dengan mengatakan, “Karena setiap orang yang meninggikan dirinya akan direndahkan, tetapi siapa yang merendahkan dirinya akan ditinggikan.”

Kita tidak pernah cukup sering memeriksa hati nurani kita tentang kesombongan. Kesombongan disebut sebagai “ibu dari segala dosa” karena suatu alasan. Kesombongan menuntun pada setiap dosa lainnya dan, dalam banyak hal, adalah sumber dari semua dosa. Oleh karena itu, jika kita ingin berjuang untuk kesempurnaan dalam hidup, kita harus mencari kerendahan hati yang sejati setiap hari.

Kerendahan hati tidak lain adalah melihat segala sesuatu sebagaimana adanya. Orang yang rendah hati melihat dirinya dalam kebenaran Tuhan. Ini mungkin sulit dilakukan karena mengharuskan kita melihat diri kita sendiri sebagai orang yang lemah dan bergantung pada Tuhan. Kita mungkin dapat mencapai banyak hal duniawi melalui kekuatan dan kerja keras kita sendiri. Tetapi kita tidak dapat mencapai kebahagiaan dan kebaikan kecuali kita membuka diri terhadap kebenaran kelemahan kita dan ketergantungan kita kepada Tuhan untuk segala hal.

Kerendahan hati juga membantu memurnikan hati kita dari sesuatu yang sangat sulit untuk dilepaskan. Kesombongan menyebabkan kita sangat mencari penghargaan orang lain dan bergantung pada penghargaan itu untuk kebahagiaan kita. Itu adalah jalan yang berbahaya untuk dilalui karena membuat kita terus-menerus bergantung pada pendapat orang lain. Dan terlalu sering, pendapat orang lain didasarkan pada kriteria yang salah dan dangkal.

Renungkan, hari ini, betapa bebasnya kita dari pendapat yang menyesatkan dan salah dari orang lain. Tentu, kita perlu secara teratur mencari nasihat dari orang yang kita kenal dan cintai. Tetapi kita harus membiarkan diri hanya bergantung pada Tuhan dan Kebenaran-Nya. Ketika kita melakukan itu, kita akan berada di jalan kerendahan hati yang sejati.

Tuhan Sumber Kebenaran Sejati, tolong buat aku rendah hati. Singkirkan semua kebanggaan dalam hidupku sehingga aku bisa kembali kepada-Mu dan kehendak-Mu saja. Bantu aku untuk memiliki kepedulian hanya pada Kebenaran yang Engkau tegakkan dan gunakan itu sebagai satu-satunya ukuran jiwaku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 28 Oktober 2022

Renungan Harian Katolik 30 Oktober 2022 – HARI MINGGU BIASA XXXI


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7