Thu. May 16th, 2024

Renungan Harian Katolik, Senin 31 Oktober 2022
Hari Senin Minggu Biasa XXXI

Tetapi apabila engkau mengadakan perjamuan, undanglah orang-orang miskin, orang-orang cacat, orang-orang lumpuh dan orang-orang buta. Dan engkau akan berbahagia, karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalasnya kepadamu. Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar.”
Lukas 14:13-14

Terlalu sering dalam hidup kita jatuh ke dalam perangkap bekerja untuk mendapatkan imbalan langsung. Jika kita melakukannya dengan baik, kita ingin diperhatikan, mendapatkan terima kasih, dan dibalas. Tetapi nasihat dari Yesus ini mengungkapkan bahwa kehidupan pelayanan kita harus dijalani sedemikian rupa sehingga kita tidak mengharapkan pembayaran di sini dan sekarang. Sebaliknya, kita harus mengupayakan upah kita di Surga.

Misi dari Tuhan kita ini mungkin sulit untuk dijalani. Ini membutuhkan sikap tidak mementingkan diri sendiri dan perhatian yang besar terhadap orang lain tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Tetapi ketika kita memahami prinsip spiritual ini, kita akan menyadari bahwa “pembayaran” tidak hanya menunggu kita di Surga, tetapi juga diterima melalui tindakan tanpa pamrih kita di sini dan saat ini.

“Pembayaran” yang kita terima di sini dan sekarang untuk tindakan pelayanan tanpa pamrih kepada orang lain adalah kekudusan hidup. Kita mencapai kekudusan hidup ketika kita berusaha untuk memberikan belas kasihan kepada orang lain. Belas kasihan adalah tindakan cinta yang diberikan kepada orang yang membutuhkan tanpa motivasi egois. Itu bukan sesuatu yang dilakukan dengan syarat kita meminta untuk menerima sesuatu kembali. Belas kasih ditawarkan sebagai cinta orang lain untuk kebaikan orang lain dan tanpa alasan lain. Tetapi kabar baiknya adalah bahwa belas kasihan yang sejati memiliki efek pada orang yang menawarkannya dengan cara yang mendalam. Dengan menunjukkan belas kasihan tanpa pamrih kepada orang lain, kita meniru Tuhan kita yang penuh belas kasihan dan menjadi lebih seperti Dia. Ini adalah hadiah yang lebih besar daripada yang bisa kita terima dari orang lain.

Renungkan, hari ini, tentang seberapa rela kita berbelas kasihan kepada orang lain yang membutuhkan. Apakah kita bersedia memberi tanpa mengharapkan imbalan dari mereka? Jika demikian, kita akan menemukan berkat yang jauh lebih besar dalam tindakan tanpa pamrih ini daripada dalam hal lain apa pun yang untuknya kita memperoleh pengakuan duniawi.

Tuhan Yang Maha Penyayang, beri aku hati yang penuh dengan belas kasihan dan kasih sayang untuk semua orang yang membutuhkan. Semoga aku setiap hari berusaha melayani mereka tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Semoga tindakan belas kasih ini cukup menjadi pahala dan menjadi sumber dan landasan kekudusan hidupku. Yesus aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 30 oktober 2022 – HARI MINGGU BIASA XXX

Renungan Harian Katolik 01 November 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7