Sat. May 18th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Selasa 01 November 2022
Hari Raya Semua Orang Kudus

Hari ini kita menghormati para pria dan wanita suci yang telah mendahului kita dalam iman dan telah melakukannya dengan cara yang mulia. Saat kita menghormati para pejuang iman yang hebat ini, mari kita renungkan siapa mereka dan peran apa yang terus mereka mainkan dalam kehidupan Gereja.

Kemenangan Gereja: Mereka yang telah mendahului kita dan sekarang berbagi dalam kemuliaan Surga, dalam Penglihatan Bahagia, mereka tidak pergi. Tentu, kita tidak melihat mereka dan kita tidak bisa serta merta mendengar mereka berbicara kepada kita dengan cara fisik yang mereka lakukan saat berada di dunia. Tapi mereka tidak pergi sama sekali. St. Theresia dari Lisieux mengatakan yang terbaik ketika dia berkata, “Saya ingin menghabiskan Surga saya dengan berbuat baik di Bumi.”

Orang-orang kudus di Surga bersatu sepenuhnya dengan Tuhan dan membentuk Persekutuan Orang-Orang Suci di Surga, Gereja yang Menang! Namun, yang penting untuk diperhatikan adalah bahwa meskipun mereka menikmati upah kekal mereka, mereka masih sangat peduli dengan kita.

Orang-orang kudus di Surga dipercayakan dengan tugas penting syafaat. Tentu, Tuhan sudah mengetahui semua kebutuhan kita dan Dia bisa meminta kita untuk langsung menghadap-Nya dalam doa-doa kita. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Tuhan ingin menggunakan syafaat, dan itu adalah mediasi orang-orang kudus dalam hidup kita. Dia menggunakan mereka untuk membawa doa-doa kita kepada-Nya dan, sebagai imbalannya, untuk membawa kasih karunia-Nya kepada kita. Mereka menjadi pendoa syafaat yang kuat bagi kita dan partisipan dalam tindakan ilahi Tuhan di dunia.

Mengapa demikian? Sekali lagi, mengapa Tuhan tidak memilih untuk berurusan dengan kita secara langsung daripada melalui perantara? Karena Tuhan ingin kita semua ambil bagian dalam pekerjaan baik-Nya dan berpartisipasi dalam rencana Ilahi-Nya. Itu akan seperti seorang ayah yang membelikan kalung yang bagus untuk istrinya. Dia menunjukkannya kepada anak-anaknya yang masih kecil dan mereka sangat senang dengan hadiah ini. Sang ibu masuk dan sang ayah meminta anak-anak untuk membawakan hadiah untuknya. Sekarang hadiah itu dari suaminya tetapi dia kemungkinan besar akan berterima kasih kepada anak-anaknya terlebih dahulu atas partisipasi mereka dalam memberikan hadiah ini kepadanya. Sang ayah ingin anak-anak menjadi bagian dari pemberian ini dan ibu ingin menjadikan anak-anak bagian dari penerimaan dan rasa terima kasihnya. Begitu pula dengan Tuhan! Tuhan ingin orang-orang kudus untuk berbagi dalam pembagian berbagai karunia-Nya. Dan tindakan ini memenuhi hati-Nya dengan sukacita!

Orang-orang kudus juga memberi kita model kekudusan. Amal yang mereka jalani di Bumi tetap hidup. Kesaksian cinta dan pengorbanan mereka bukan hanya sekali dalam sejarah. Sebaliknya, kasih amal itu hidup dan terus berdampak untuk kebaikan. Oleh karena itu, kasih dan kesaksian orang-orang kudus terus hidup dan mempengaruhi kehidupan kita. Amal dalam hidup mereka ini menciptakan ikatan dengan kita, sebuah persekutuan. Itu memungkinkan kita untuk mencintai mereka, mengagumi mereka dan ingin mengikuti teladan mereka. Ditambah dengan syafaat mereka yang berkelanjutan, yang membangun ikatan cinta dan persatuan yang kuat dengan kita.

Tuhan, sebagaimana orang-orang kudus di Surga memuja-Mu untuk selama-lamanya, aku mohon syafaat mereka. Orang-orang kudus Tuhan, tolong datang membantuku. Berdoalah untukku dan berikan kepadaku rahmat yang aku butuhkan untuk menjalani kehidupan suci dengan meniru kehidupanmu sendiri. Semua orang kudus Allah, doakanlah kami. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 31 Oktober 2022

Renungan Harian Katolik 02 November 2022 – Pengenangan Arwah semua Orang Beriman


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7