Fri. Dec 2nd, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Rabu 02 November 2022
Pengenangan Arwah Semua Orang Beriman

Saat kita merayakan Peringatan Semua Jiwa, mari kita renungkan ajaran Gereja kita tentang Api Penyucian.

Api Penyucian adalah doktrin Gereja kita yang sering disalahpahami. Apa itu Api Penyucian? Apakah itu tempat kita harus pergi untuk dihukum karena dosa-dosa kita? Apakah ini cara Tuhan untuk mengembalikan kita atas kesalahan yang telah kita lakukan? Apakah itu akibat dari murka Tuhan? Tak satu pun dari pertanyaan-pertanyaan ini benar-benar menjawab pertanyaan Api Penyucian. Api penyucian tidak lain adalah kasih yang membara dan memurnikan dari Allah kita.

Ketika seseorang meninggal dalam kasih karunia Tuhan, kemungkinan besar mereka tidak 100% bertobat dan sempurna dalam segala hal. Bahkan orang-orang kudus yang paling hebat pun sering memiliki beberapa ketidaksempurnaan yang tersisa dalam hidup mereka. Api penyucian tidak lain adalah pemurnian terakhir dari semua keterikatan yang tersisa pada dosa dalam hidup kita.

Dengan analogi, bayangkan kita memiliki secangkir air murni 100%, H2O murni. Cangkir ini akan mewakili Surga. Sekarang bayangkan kita ingin menambahkan segelas air itu tetapi yang kita miliki hanyalah air yang 99% murni (bukan 100%). Ini akan mewakili orang suci yang meninggal hanya dengan sedikit keterikatan pada dosa. Jika kita menambahkan air itu ke cangkir, maka cangkir itu sekarang akan memiliki setidaknya beberapa kotoran di dalam air saat bercampur. Masalahnya adalah Surga (cangkir asli 100% H2O) tidak dapat mengandung kotoran apapun. Surga, dalam hal ini, tidak dapat memiliki sedikit pun keterikatan pada dosa di dalamnya. Oleh karena itu, jika air baru ini (99% air murni) akan ditambahkan ke dalam cangkir, ia harus terlebih dahulu dimurnikan bahkan dari 1% kotoran terakhir (keterikatan pada dosa). Ini idealnya dilakukan saat kita berada di bumi. Ini adalah proses menjadi suci.

Semua mungkin sudah diampuni, tetapi kita mungkin tidak terlepas dari hal-hal yang diampuni. Api Penyucian adalah proses, setelah kematian, membakar keterikatan terakhir kita sehingga kita bisa masuk Surga 100% bebas dari segala sesuatu yang berhubungan dengan dosa. Jika, misalnya, kita masih memiliki kebiasaan buruk bersikap kasar, atau menyindir, maka kecenderungan dan kebiasaan itu pun harus disingkirkan.

Bagaimana ini terjadi? Kita tidak tahu. Kita hanya percaya itu. Tetapi kita juga percaya bahwa itu adalah hasil dari kasih Tuhan yang tak terbatas yang membebaskan kita dari keterikatan ini.

Apakah itu menyakitkan? Itu menyakitkan dalam arti melepaskan keterikatan dari dosa. Sulit untuk menghentikan kebiasaan buruk. Bahkan menyakitkan dalam prosesnya. Tetapi hasil akhir dari kebebasan sejati sebanding dengan rasa sakit apa pun yang mungkin kita alami. Jadi, ya, Api Penyucian itu menyakitkan. Tapi itu semacam rasa sakit yang manis yang kita butuhkan dan itu menghasilkan hasil akhir dari seseorang yang 100% bersatu dengan Tuhan.

Sekarang karena kita berbicara tentang Persekutuan Orang Suci, kita juga ingin memastikan untuk memahami bahwa mereka yang melalui pemurnian akhir ini masih dalam persekutuan dengan Tuhan, dengan para anggota Gereja di bumi, dan dengan mereka di Surga. Misalnya, kita dipanggil untuk berdoa bagi mereka yang berada di Api Penyucian. Doa kita efektif. Tuhan menggunakan doa-doa itu, yang merupakan tindakan kasih kita, sebagai instrumen rahmat penyucian-Nya. Dia mengizinkan kita dan mengundang kita untuk berpartisipasi dalam pemurnian terakhir mereka dengan doa dan pengorbanan kita. Ini membentuk ikatan persatuan dengan mereka. Dan tidak diragukan lagi orang-orang kudus di Surga secara khusus mempersembahkan doa bagi mereka yang berada dalam penyucian terakhir ini sementara mereka menunggu persekutuan penuhdi Surga. Ini adalah pemikiran yang mulia dan sukacita untuk melihat bagaimana Tuhan telah mengatur seluruh proses ini untuk tujuan akhir dari perjamuan kudus dimana kita dipanggil!

Tuhan, aku berdoa untuk jiwa-jiwa yang akan melalui pemurnian terakhir mereka di Api Penyucian. Mohon curahkan belas kasihan-Mu kepada mereka sehingga mereka dapat dibebaskan dari semua keterikatan pada dosa dan, dengan demikian, mereka siap untuk melihat-Mu muka dengan muka. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 01 November 2022

Renungan Harian Katolik 03 November 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7