Sun. May 22nd, 2022

Waktu Yesus mengajar di Bait Allah, Ia berseru: “Memang Aku kamu kenal dan kamu tahu dari mana asal-Ku; namun Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, tetapi Aku diutus oleh Dia yang benar yang tidak kamu kenal.
Yohanes 7:28

Terkadang semakin kita akrab dengan seseorang semakin sulit untuk benar-benar melihat kebaikan mereka dan kehadiran Tuhan dalam hidup mereka. Seringkali, kita tergoda untuk melihatnya dan menganggap kita “tahu semua tentang mereka.” Akibatnya, apa yang sering kita lakukan hanyalah menyoroti kesalahan dan kelemahan mereka dalam pikiran kita dan melihatnya hanya melalui lensa kesalahan dan kelemahan ini.

Inilah yang terjadi dengan Yesus. Ketika Yesus pergi ke Hari Raya Pondok Daun Yahudi, ada beberapa orang di sana yang mengenal Dia. Mereka mungkin mengenal Dia sebagai anak biasa dari seorang tukang kayu. Mungkin mereka bahkan berasal dari kota asal-Nya. Sebagai hasil dari keakraban dengan Yesus ini, mereka langsung meragukan Dia adalah Mesias. Tapi mereka, tentu saja, sangat keliru.

Hal ini memberikan pelajaran besar bagi kita. Ini adalah pelajaran untuk tidak mudah menghakimi dan terlalu kritis terhadap orang lain yang kita kenal baik. Semakin kita tahu tentang seseorang semakin kita akan menyadari kesalahan dan kelemahan mereka. Dan jika kita tidak hati-hati, kita akan fokus pada kualitas-kualitas itu daripada kualitas-kualitas baik yang Tuhan ingin kita lihat.

Inilah yang terjadi dengan Yesus. Tidak, Dia tidak memiliki kualitas buruk. Dia sempurna. Tetapi kemungkinan besar ada banyak bagian dari kehidupan-Nya yang mengundang penilaian dan kritik yang salah dari orang lain. Kepercayaan diri-Nya, otoritas yang Dia nyatakan dalam pengajaran-Nya, belas kasih yang luar biasa yang Dia miliki terhadap orang-orang berdosa, dll., semuanya adalah kualitas luar biasa yang tidak dapat dipahami oleh beberapa orang. Dan, sebagai hasilnya, mereka memilih untuk bersikap kritis. “Kami tahu dari mana Dia berasal,” kata mereka. Dengan kata lain, mereka tidak menyangka bahwa seseorang yang mereka kenal bisa dipenuhi dengan kehebatan.

Apa pendapat anda tentang orang-orang di sekitar anda? Apa pendapat anda tentang orang-orang terdekat anda? Apakah anda dapat melihat melampaui kelemahan apa pun yang mereka miliki dan melihat tangan Tuhan bekerja? Apakah anda mampu melihat melampaui permukaan dan melihat nilai dan martabat hidup mereka? Ketika anda dapat melihat kebaikan orang lain, menunjukkannya, dan mensyukurinya, anda sebenarnya akan melihat dan mencintai kebaikan Tuhan yang nyata. Tuhan hidup dan aktif dalam setiap jiwa di sekitar anda. Adalah tanggung jawab anda untuk melihat kebaikan itu dan menyukainya. Ini membutuhkan kerendahan hati sejati dari anda, tetapi pada akhirnya, ini adalah cara untuk mencintai Tuhan di tengah-tengah anda.

Renungkan, hari ini, tentang bagaimana anda memandang orang-orang yang paling dekat dengan anda dan meluangkan waktu untuk mencoba merenungkan cara Allah ada dalam hidup mereka. Jika anda melakukan ini, anda akan mengasihi Tuhan.

Tuhanku yang selalu hadir, aku mencintai-Mu. Bantu aku untuk melihat dan mencintai-Mu dalam diri orang lain. Dan bantulah aku untuk melepaskan setiap godaan yang aku miliki untuk menghakimi dan dengan rendah hati ditarik ke dalam kebaikan semua putra dan putri-Mu. Aku mencintai-Mu, ya Tuhan, semoga aku juga mencintai-Mu dalam diri orang lain. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 31 Maret 2022 Renungan 02 April 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.