Thu. May 19th, 2022

Waktu Herodes mendengar hal itu, ia berkata: “Bukan, dia itu Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, dan yang bangkit lagi.
Markus 6:16

Kemasyhuran Yesus telah menyebar luas di antara orang-orang dan banyak yang berbicara tentang Dia. Beberapa orang mengira Dia adalah Yohanes Pembaptis yang dibangkitkan dari kematian, yang lain mengira Dia adalah nabi Elia, yang lain hanya berpikir Dia adalah seorang nabi baru. Mereka semua mencoba untuk mencari tahu siapa pria luar biasa ini yang berbicara dengan kebijaksanaan dan otoritas seperti itu.

Menarik untuk dicatat bahwa Herodes, yang telah memenggal kepala Yohanes Pembaptis, segera menyimpulkan bahwa Yesus pastilah Yohanes yang dibangkitkan dari kematian. Dia mengatakan keyakinan ini bukan hanya sebagai firasat, tetapi seolah-olah dia tahu itu fakta. Ini adalah kesimpulan definitifnya tentang Yesus. Mengapa Herodes sampai pada keyakinan yang keliru ini?

Tentu saja kita tidak tahu pasti mengapa Herodes sampai pada keyakinan ini, tetapi kita dapat berspekulasi dan sampai pada kesimpulan yang mungkin. Tampaknya Herodes merasa sangat bersalah karena memenggal kepala Yohanes Pembaptis dan rasa bersalah ini membawanya ke kesimpulan ini.

Seringkali, ketika seseorang berbuat dosa, seperti yang dilakukan Herodes, dan merasa sangat bersalah tanpa menyesali dosa itu, timbul berbagai akibat yang tidak sehat seperti proses berpikir paranoid tertentu. Herodes kemungkinan besar paranoid, dan kemungkinan besar dia begitu karena dosanya dan penolakannya untuk bertobat dari dosanya.

Kita dapat melihat kecenderungan yang sama dalam diri kita semua. Penolakan untuk bertobat dari dosa-dosa kita sering menyebabkan banyak masalah lain dalam hidup kita. Dosa yang tidak bertobat dapat menyebabkan pemikiran paranoid, kemarahan, pembenaran diri dan banyak masalah emosional dan psikologis lainnya. Dosa, meskipun bersifat rohani, berdampak pada seluruh pribadi kita yang sekilas kita lihat dalam pribadi Herodes. Ini adalah pelajaran yang baik untuk kita semua.

Renungkan, hari ini, pada setiap kecenderungan serupa yang anda miliki dalam hidup. Apakah anda menemukan diri anda menjadi paranoid tentang apa yang orang lain katakan atau lakukan? Apakah anda masuk ke dalam pembenaran diri atas tindakan anda? Apakah anda marah dan memproyeksikan kemarahan itu pada orang lain yang tidak pantas mendapatkannya? Renungkan salah satu dari kecenderungan ini yang anda lihat dan kemudian lihat lebih dalam pada sumbernya. Jika anda melihat bahwa akar penyebab dari kecenderungan yang tidak sehat ini adalah dosa yang tidak bertobat dalam hidup anda sendiri, maka bertobatlah darinya dengan jujur ​​dan sepenuhnya sehingga Tuhan kita dapat membebaskan anda dari efek dosa.

Tuhan yang paling lembut, saya bertobat dari semua dosa. Saya berdoa agar saya dapat melihat dosa saya dengan jujur ​​dan tulus. Dan ketika saya melihat dosa saya, bantu saya untuk mengakuinya kepadaMu sehingga saya dapat bebas tidak hanya dari beban dosa, tetapi juga dari efek beban itu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 03 Februari 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.