Wed. Nov 30th, 2022

Dan ketika kedua orang itu hendak meninggalkan Yesus, Petrus berkata kepada-Nya: “Guru, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan sekarang tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” Tetapi Petrus tidak tahu apa yang dikatakannya itu.
Lukas 9:33

Petrus sangat bersemangat, mungkin melebihi kegembiraan yang pernah dia alami sebelumnya. Bahkan, untuk mengatakan bahwa dia bersemangat tentu saja merupakan pernyataan yang meremehkan. Mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia kewalahan! Mengapa ini terjadi? Karena dia baru saja melihat sekilas kemuliaan dan kemegahan Tuhan!

Ini adalah Transfigurasi. Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes dan mereka mendaki gunung yang tinggi bersama-sama. Ketiga Rasul ini tidak tahu apa yang akan terjadi. Kemungkinan besar saat dalam perjalanan mereka mengeluh dalam hati, bertanya-tanya mengapa mereka harus naik gunung. Tapi gunung adalah simbol dari perjalanan naik kita ke Surga. Dibutuhkan fokus dan dorongan, komitmen dan tekad untuk pergi ke sana, dan itu adalah tempat yang tinggi, tempat yang jauh dari kejadian biasa dalam hidup.

Jadi mereka berada di pendakian gunung yang sulit ini dan tiba-tiba mereka berhenti karena kaget dan kagum. Mereka melihat di depan mata mereka Yesus berubah dengan cara yang mulia, pakaian-Nya lebih putih dari putih mana pun yang pernah mereka lihat. Dan Musa dan Elia, pemberi hukum yang agung dan Nabi yang agung, ada di sana sebelum mereka berbicara dengan Yesus.

Dan apa yang terjadi di kepala Petrus? Apa yang dia alami? Dia mengalami sedikit gambaran tentang kemuliaan dan kemegahan Tuhan. Yesus, yang sampai saat ini menyelubungi keilahian-Nya, mengangkat tabir itu sedikit saja. Dan dengan tersingkapnya tabir itu, keilahian-Nya bersinar lebih terang dari apa pun yang bisa ditampung dunia ini. Dan Petrus, Yakobus dan Yohanes tidak tahu harus berpikir apa. Tetapi Petrus berteriak bahwa dia ingin membangun tiga kemah, satu untuk Yesus, satu untuk Musa dan satu untuk Elia! Karena dalam pengalaman sesaat itu, dia mengalami keinginan untuk tinggal di sana selamanya.

Jadi mengapa Yesus memberi para Rasul ini pengalaman yang sangat singkat tentang kemuliaan-Nya? Karena mereka akan membutuhkan rasa kebaikan-Nya untuk jalan di depan. Mereka perlu selamanya mengingat apa takdir terakhir mereka. Mereka perlu memegang erat pengalaman ini saat mereka menanggung banyak salib dan penderitaan di depan. Dan mereka akan menggunakan pengalaman ini untuk mengingatkan diri mereka sendiri bahwa apa pun yang harus mereka tanggung dalam perjalanan mendaki gunung kehidupan tidak sia-sia. Karena di puncak adalah kemuliaan yang begitu besar sehingga tidak ada kesulitan yang harus mereka tanggung yang terbukti terlalu besar.

Tuhan ingin menyampaikan pesan itu kepada kita melalui mereka. Dia ingin kita merenungkan pengalaman yang mereka miliki ini dan Dia ingin kita mencoba masuk ke dalamnya sehingga kita juga dapat dengan sukarela melanjutkan perjalanan.

Renungkan, hari ini, di awal Prapaskah, pada kemuliaan Tuhan yang membuat salib yang kita tanggung semua sepadan. Manfaatkan pengalaman Petrus, Yakobus, dan Yohanes ini dan coba buat pengalaman mereka menjadi pengalaman anda sendiri. Terhiburlah oleh kemuliaan Tuhan dan jangan pernah lupa bahwa ini adalah janji terakhir yang Dia berikan kepada semua orang yang terus maju.

Tuhanku yang berubah rupa, semoga aku terhibur dengan kemuliaan dan kemegahan-Mu. Semoga diriku percaya pada kemuliaan ini dan selalu mengingatnya saat aku terus melewati kesulitan dan tantangan yang aku hadapi. Engkau menempuh jalan di depanku dan Engkau akan memimpinku dalam perjalanan ini jika aku hanya percaya kepadaMu. Yesus, aku percaya pada-Mu!
Amin


Renungan 12 Maret 2022 Renungan 14 Maret 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.