Sun. May 22nd, 2022

Dia sudah bangkit …… Alleluya !!

Mengatakan kata-kata itu seperti meminum segelas air dingin setelah berada di gurun sepanjang hari. Prapaskah telah berakhir dan sekarang saatnya untuk merayakan sukacita besar Paskah!

Pada Malam Paskah, Exsultet dinyanyikan saat Misa dimulai dalam kegelapan, hanya diterangi oleh lilin di seluruh gereja. Exsultet adalah nyanyian pujian yang indah tentang sukacita dalam kemenangan Kristus atas dosa dan kematian. Satu bagian menyatakan:

O dosa Adam yang benar-benar diperlukan, dihancurkan sepenuhnya oleh Kematian Kristus! O kesalahan bahagia yang membuat kami begitu besar, Penebus yang begitu mulia!

Baris ini menonjol karena menyebut dosa Adam “perlu” dan menyebutnya sebagai “O kesalahan yang membahagiakan.” Pada awalnya, ini mungkin tampak aneh. Mengapa kita menyebut dosa Adam, Dosa Asal, sebagai “perlu” dan “bahagia”. Jawabannya adalah Paskah. Itu karena Tuhan, dalam hikmat dan kasih-Nya yang sempurna, mengambil dosa dan akibat dosa (kematian) dan menggunakannya sebagai sarana keselamatan dunia. Itulah maksud dari Paskah!

Ini mungkin sulit untuk dipahami sehingga perlu dipikirkan lebih dalam. Tanpa dosa Adam, tidak akan ada Yesus. Tuhan tidak harus menjadi salah satu dari kita. Jadi meskipun dosa asal Adam, serta semua dosa masa depan, adalah jahat dan salah, Allah dalam kuasa dan kasih-Nya yang sempurna memilih untuk menggunakannya sebagai sarana keselamatan dunia. Bagaimana? Dengan membiarkan dosa-dosa dunia menganiaya Dia dan menyalibkan Dia, dan kemudian, dengan mengubah penderitaan dan kematian itu menjadi sarana keselamatan. Yesus menghancurkan dosa dengan menghancurkan akibat dosa yaitu maut. Kematian kalah dalam Kebangkitan! Kebangkitan Yesus menghapus akibat dari segala dosa bagi mereka yang berpegang teguh pada-Nya.

Paskah adalah saat di mana kita harus melakukan hal itu. Kita harus “berpegang teguh” pada Tuhan kita yang telah bangkit! Kita harus berpegang teguh pada Yesus yang hidup dan sehat. Kita harus berpegang teguh pada Kebangkitan-Nya dan berusaha untuk berbagi di dalamnya. Bagaimana kita berpegang teguh pada Tuhan kita yang telah bangkit? Ada banyak cara.

Ambil sukacita dalam segala hal. Mulailah dengan apa pun yang paling membebani anda. Apa pun yang membuat anda marah, sedih, atau tertekan. Apa pun itu, itu berpotensi menjadi salah satu sumber rahmat dan sukacita terbesar anda. Serius, bisa. Jika Penyaliban brutal Yesus, Anak Allah, dapat menjadi peristiwa terbesar dalam seluruh sejarah manusia, maka penderitaan pribadi anda, beban anda, atau bahkan dosa anda dapat menjadi sumber sukacita yang besar selama anda membiarkan Tuhan mengubahnya menjadi bagian dari Kebangkitan-Nya!

Inilah arti Paskah! Paskah berarti bahwa tidak ada yang dapat menghalangi kita dari sukacita yang Tuhan ingin berikan kepada kita. Tidak ada yang bisa mencuri kebahagiaan itu. Tentu, kadang-kadang kita akan berjuang seperti yang Yesus lakukan di PenderitaanNya dan Via Dolorosa (Jalan Salib), tetapi penderitaan itu tidak akan menang. Kebangkitan menang bersama Kristus dan itu akan menang bersama kita ketika kita berpegang teguh pada-Nya. Yesus bertahan dan, pada akhirnya, bangkit sebagai pemenang. Ini adalah Paskah!

Ketahuilah bahwa Tuhan ingin anda mengalami sukacita Paskah dalam hidup anda. Biarkan Dia memenuhi anda dengan harapan dan sukacita yang hanya dapat diberikan oleh Kebangkitan. Tuhan ingin Paskah dimulai sekarang dalam hidup kita! Selamat Hari Paskah!

Tuhanku yang mengubah, bantu aku untuk berpegang teguh pada-Mu dalam Kebangkitan-Mu. Bantu aku untuk membiarkanMu mengubah setiap salib dan beban dalam hidupku menjadi sukacita. Tuhan, semoga sukacita-Mu memenuhi hidupku dan menjadi kekuatanku dalam segala hal. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 16 April 2022 – SABTU SUCI

Renungan 18 April 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.