Thu. May 19th, 2022

“Ada dua orang pergi ke Bait Allah untuk berdoa; yang seorang adalah Farisi dan yang lain pemungut cukai. Orang Farisi itu berdiri dan berdoa dalam hatinya begini: Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain, bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezinah dan bukan juga seperti pemungut cukai ini;
Lukas 18:10-11

Kesombongan dan pembenaran diri cukup buruk. Injil ini mengontraskan orang Farisi dan pembenaran dirinya dengan kerendahan hati pemungut cukai. Orang Farisi tampak benar di luar dan bahkan cukup bangga untuk berbicara tentang betapa baiknya dia dalam doanya kepada Tuhan ketika dia mengatakan bahwa dia bersyukur dia tidak seperti umat manusia lainnya. Orang Farisi yang malang itu buta terhadap kebenaran.

Pemungut cukai, bagaimanapun, berdoa dengan jujur, rendah hati dan tulus. Dia berteriak, “Ya Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa ini.” Yesus menjelaskan bahwa pemungut cukai, dengan doa yang rendah hati ini, pulang dengan dibenarkan tetapi orang Farisi tidak.

Ketika kita menyaksikan ketulusan dan kerendahan hati orang lain, itu menyentuh kita. Ini adalah pemandangan yang menginspirasi untuk dilihat. Sulit untuk mengkritik siapa pun yang mengungkapkan keberdosaannya dan meminta pengampunan. Kerendahan hati semacam ini dapat memenangkan hati yang paling keras sekalipun.

Jadi bagaimana dengan anda? Apakah perumpamaan ini ditujukan kepada anda? Apakah anda memikul beban berat dari pembenaran diri? Kita semua melakukan setidaknya sampai batas tertentu. Sulit untuk dengan tulus sampai pada tingkat kerendahan hati yang dimiliki pemungut cukai ini. Dan sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap membenarkan dosa kita sendiri dan, sebagai akibatnya, menjadi defensif dan mementingkan diri sendiri. Tapi ini semua adalah kebanggaan. Kesombongan menghilang ketika kita melakukan dua hal dengan baik.

Pertama, kita harus memahami kemurahan Tuhan. Memahami belas kasihan Tuhan membebaskan kita untuk mengalihkan pandangan dari diri kita sendiri dan mengesampingkan pembenaran diri. Itu membebaskan kita dari sikap defensif dan memungkinkan kita untuk melihat diri kita sendiri dalam terang kebenaran. Mengapa? Karena ketika kita menyadari kemurahan Tuhan apa adanya, kita juga menyadari bahwa dosa kita pun tidak dapat menjauhkan kita dari Tuhan. Faktanya, semakin besar pendosa, semakin banyak pendosa yang layak menerima belas kasihan Tuhan! Jadi memahami belas kasihan Tuhan sebenarnya memungkinkan kita untuk mengakui dosa kita.

Mengakui dosa kita adalah langkah penting kedua yang harus kita ambil jika kita ingin kesombongan kita hilang. Kita harus tahu bahwa tidak apa-apa untuk mengakui dosa kita. Tidak, kita tidak harus berdiri di sudut jalan dan memberitahu semua orang tentang rincian dosa kita. Tetapi kita harus mengakuinya kepada diri kita sendiri dan kepada Tuhan, terutama di kamar pengakuan. Dan, kadang-kadang, kita perlu mengakui dosa-dosa kita kepada orang lain sehingga kita dapat meminta pengampunan dan belas kasihan mereka. Kedalaman kerendahan hati ini menarik dan dengan mudah memenangkan hati orang lain. Itu mengilhami dan menghasilkan buah-buah yang baik dari kedamaian dan sukacita di dalam hati kita.

Jadi jangan takut untuk mengikuti contoh pemungut cukai ini. Cobalah untuk mengambil doanya hari ini dan ucapkan berulang-ulang. Biarkan itu menjadi doa anda dan anda akan melihat buah baik dari doa ini dalam hidup.

Ya Allah, kasihanilah aku yang berdosa ini. Ya Allah, kasihanilah aku yang berdosa ini. Ya Allah, kasihanilah aku yang berdosa ini. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 25 Maret 2022

Renungan 27 Maret 2022 – HARI MINGGU PRAPASKAH IV


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.