Tue. Jun 28th, 2022

Renungan Katoik 03 Juni 2022
Hari Jumat Minggu Paskah VII
Pesta St Charles Lwanga dan kawan-kawan, Martir

Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya: “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: “Apakah engkau mengasihi Aku?” Dan ia berkata kepada-Nya: “Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya: “Gembalakanlah domba-domba-Ku.
Yohanes 21:17

Tiga kali Yesus bertanya kepada Petrus apakah dia mengasihiNya. Mengapa tiga kali? Salah satu alasannya adalah agar Petrus dapat “mengganti” tiga kali ia menyangkal Yesus. Tidak, Yesus tidak membutuhkan Petrus untuk meminta maaf tiga kali, tetapi Petrus perlu mengungkapkan kasihnya tiga kali dan Yesus mengetahuinya.

Tiga juga merupakan angka kesempurnaan. Misalnya, kita mengatakan Tuhan itu “Kudus, Kudus, Kudus.” Ungkapan rangkap tiga ini adalah cara untuk mengatakan bahwa Tuhan adalah Yang Tersuci dari semuanya. Dengan diberikannya kesempatan kepada Petrus untuk memberi tahu Yesus tiga kali bahwa Dia mengasihi-Nya, itu adalah kesempatan bagi Petrus untuk mengungkapkan kasih-Nya dengan cara yang terdalam.

Jadi kita memiliki tiga kali pengakuan cinta dan tiga kali lipat kehancuran penyangkalan Petrus. Ini harus mengungkapkan kepada kita kebutuhan kita sendiri untuk mengasihi Tuhan dan mencari belas kasihan-Nya dengan cara “tiga kali lipat”.

Ketika anda memberi tahu Tuhan bahwa anda mencintai-Nya, seberapa dalam itu? Apakah itu lebih merupakan layanan kata-kata, atau apakah itu cinta yang total dan menghabiskan segalanya? Apakah cinta anda kepada Tuhan adalah sesuatu yang anda maksudkan sepenuhnya? Atau apakah itu sesuatu yang membutuhkan tindakan ?

Tentu saja kita semua perlu mengusahakan cinta kita, dan itulah sebabnya perikop ini harus begitu penting bagi kita. Kita harus mendengar Yesus menanyakan pertanyaan ini kepada kita tiga kali juga. Kita harus menyadari bahwa Dia tidak puas dengan ucapan sederhana, “Tuhan, aku mengasihi-Mu.” Dia ingin mendengarnya lagi, dan lagi. Dia menanyakan ini kepada kita karena Dia tahu kita perlu mengungkapkan cinta ini dengan cara yang terdalam. “Tuhan, Engkau tahu segalanya, Engkau tahu bahwa aku mengasihi-Mu!” Ini harus menjadi jawaban akhir kita.

Pertanyaan rangkap tiga ini juga memberi kita kesempatan untuk mengungkapkan kerinduan terdalam kita akan belas kasihan-Nya. Kita semua berdosa. Kita semua menyangkal Yesus dalam satu atau lain cara. Namun kabar baiknya adalah Yesus selalu mengajak kita untuk menjadikan dosa kita sebagai motivasi untuk memperdalam kasih kita. Dia tidak duduk dan tetap marah pada kita. Dia tidak cemberut. Dia tidak menahan dosa kita di atas kepala kita. Tetapi Dia memang meminta kesedihan yang paling dalam dan pertobatan hati yang sempurna. Dia ingin kita berbalik dari dosa kita sepenuhnya.

Renungkan, hari ini, tentang kedalaman kasih anda kepada Tuhan dan seberapa baik anda mengungkapkannya kepada-Nya. Buatlah pilihan untuk mengungkapkan kasih anda kepada Tuhan dalam tiga cara. Biarkan itu dalam, tulus dan tidak dapat ditarik kembali. Tuhan akan menerima tindakan sepenuh hati ini dan mengembalikannya kepada anda seratus kali lipat.

Tuhanku yang pengasih, Engkau tahu bahwa aku mencintai-Mu. Engkau juga tahu betapa lemahnya aku. Biarkan aku mendengar undangan-Mu untuk mengungkapkan cintaku kepada-Mu dan keinginanku akan belas kasihan-Mu. Izinkan diriku mempersembahkan cinta dan keinginan ini sepenuhnya. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 02 Juni 2022

Renungan Harian Katolik 04 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7