Fri. Apr 12th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Minggu 04 Desember 2022
Hari Minggu Adven II

Tetapi waktu ia melihat banyak orang Farisi dan orang Saduki datang untuk dibaptis, berkatalah ia kepada mereka: “Hai kamu keturunan ular beludak. Siapakah yang mengatakan kepada kamu, bahwa kamu dapat melarikan diri dari murka yang akan datang?
Jadi hasilkanlah buah yang sesuai dengan pertobatan.
Matius 3:7-8

Ini adalah pertemuan yang sangat intens namun sangat suci. Sangat intens bahwa Santo Yohanes Pembaptis, yang telah menjadi sangat populer dan dihormati dan dianggap sebagai nabi besar, berbicara kasar terhadap orang Farisi dan Saduki. “Kamu keturunan ular beludak!”. Ini bukan cara orang Farisi dan Saduki biasa diajak bicara.

Yohanes berbicara demikian karena itu adalah kebenaran. Para pemimpin agama ini tidak membawa siapa pun lebih dekat kepada Tuhan. Seseorang hanya perlu merenungkan semua yang pada akhirnya Yesus akan katakan kepada orang Farisi dan Saduki untuk memahami orang seperti apa para pemimpin agama ini.

Jadi bagian ini pasti intens. Tapi juga sangat suci. Itu suci karena “keturunan ular beludak” ini perlu karena mereka perlu dikutuk dan ditantang. Mereka perlu direndahkan. Dan tidak ada yang lebih rendah hati daripada dengan tulus bertobat dari dosa-dosa seseorang di depan umum.

Perhatikan bahwa Yohanes tidak langsung memberhentikan para pemimpin. Sebaliknya, Ia menuntut dari mereka “bukti” pertobatan mereka. Mengapa? Karena kerusakan rohani yang dilakukan orang-orang ini terhadap umat Israel karena kesombongan, pembenaran diri sendiri, kemunafikan, cinta akan kehormatan publik, mengutuk orang lain, dll. Mereka telah begitu menyimpangkan iman. Kata-kata Yohanes itu mengharuskan setiap orang melihat buah kebaikan yang tulus mengalir dari kehidupan mereka sebagai tanda bahwa mereka telah berubah. Meskipun ini adalah perintah yang berat bagi orang Farisi dan Saduki, ini adalah jalan menuju kekudusan bagi mereka.

Hal yang sama berlaku bagi kita. Jika Anda telah membiarkan diri Anda jatuh ke dalam perangkap yang sama seperti orang Farisi dan Saduki, maka Anda juga akan mendapat manfaat besar dari perubahan publik yang jelas dan rendah hati. Jika Anda telah bergumul dengan sikap merasa benar sendiri, lidah yang kritis, sikap “sok suci” atau sikap menghakimi orang lain, maka Anda mungkin sangat membutuhkan pertobatan yang rendah hati dan terbuka.

Renungkan, hari ini, pada orang Farisi dan Saduki. Cobalah untuk memahami dosa mereka dan alasan mengapa Yohanes menyebut mereka sebagai “keturunan ular beludak.” Jika Anda melihat kesombongan dan pembenaran diri mereka di dalam jiwa Anda sendiri, maka dengarkan nasihat dari Yohanes Pembaptis ini seolah-olah itu diucapkan kepada Anda secara langsung. “Hasilkan buah yang baik sebagai bukti pertobatanmu.” Lakukan ini, dan Tuhan akan membebaskan Anda melalui karunia kerendahan hati yang sejati.

Tuhanku Sumber Kerendahan hati, Engkau memanggil semua orang untuk bertobat dengan kerendahan hati dan ketulusan yang besar. Tolong bantu diriku untuk melihat dosaku dan untuk tidak pernah malu menghadapinya, sehingga Engkau dapat membebaskan aku dari kekotoran itu dan menempatkan diriku lebih kokoh di jalan menuju kekudusan. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 03 Desember 2022

Renungan Harian Katolik 05 Desember 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7