Tue. Jun 28th, 2022

Renungan Katolik 07 Juni 2022
Selasa Minggu Kesepuluh Waktu Biasa

“Kamu adalah garam dunia. Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang.
Kamu adalah terang dunia. Kota yang terletak di atas gunung tidak mungkin tersembunyi.
Matius 5:13-14

Garam dan terang, itulah kita. Semoga! Pernahkah kita merenungkan apa artinya menjadi garam atau terang di dunia ini?

Mari kita mulai dengan gambar ini. Bayangkan anda memasak sup sayuran yang lezat dengan semua bahan terbaik. Perlahan mendidih selama berjam-jam dan kaldu terlihat sangat lezat. Biarkan sup mendidih dan berharap yang terbaik. Setelah benar-benar matang, anda mencoba rasanya dan, mengecewakan anda, rasanya agak hambar. Jadi, anda mencari sampai anda menemukan bahan yang hilang, yaitu garam, dan anda menambahkan jumlah yang tepat. Setelah setengah jam mendidih anda mencoba sampel dan sangat senang. Sungguh menakjubkan apa yang bisa dilakukan garam!

Atau bayangkan berjalan-jalan di hutan dan tersesat. Saat anda mencari jalan keluar, matahari terbenam dan perlahan-lahan menjadi gelap. Mendung jadi tidak ada bintang atau bulan. Sekitar setengah jam setelah matahari terbenam anda menemukan diri anda dalam kegelapan total di tengah hutan. Saat anda duduk di sana, anda tiba-tiba melihat bulan yang cerah mengintip dari balik awan. Ini bulan purnama dan langit mendung mulai cerah. Tiba-tiba, bulan purnama memancarkan begitu banyak cahaya ke arah anda sehingga anda dapat sekali lagi menavigasi hutan yang gelap.

Kedua gambar ini memberi kita pentingnya sedikit garam dan sedikit cahaya. Sedikit tetapi mengubah segalanya!

Demikian pula dengan kita dalam iman. Dunia yang kita tinggali ini gelap dalam banyak hal. “Rasa” cinta dan belas kasihan juga cukup hampa. Tuhan memanggil kita untuk menambahkan sedikit rasa itu dan menghasilkan sedikit cahaya sehingga orang lain dapat menemukan jalan mereka.

Seperti bulan, kita bukanlah sumber cahaya. Kita hanya memantulkan cahaya. Tuhan ingin bersinar melalui kita dan Dia ingin kita memantulkan cahaya-Nya. Jika kita terbuka untuk ini, Dia akan memindahkan awan pada waktu yang tepat untuk menggunakan kita di jalan yang telah Dia pilih. Tanggung jawab kita adalah bersikap terbuka.

Renungkan, hari ini, betapa terbukanya kita. Berdoalah setiap hari agar Tuhan memakai kita sesuai dengan tujuan Ilahi-Nya. Jadikan diri kita tersedia untuk kasih karunia Ilahi-Nya dan kita akan kagum dengan cara Dia menggunakan hal-hal kecil dalam hidup kita untuk membuat perbedaan.

Tuhan Sumber Cahaya, aku ingin digunakan oleh-Mu. Aku ingin menjadi garam dan terang. Aku ingin membuat perbedaan di dunia ini. Aku memberikan diriku kepada-Mu dan pelayanan-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 06 Juni 2022

Renungan Harian Katolik 08 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7