Fri. Apr 12th, 2024

Renungan Harian Katolik 10 Juli 2022
HARI MINGGU BIASA XV

Jawab orang itu: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.”
Lukas 10:27

Kata-kata ini diucapkan oleh seorang ahli hukum kepada Yesus. Dia mengutip Hukum Perjanjian Lama tentang Imamat dan Ulangan (Imamat 19:18, Ulangan 6:5, 10:12). Yesus memuji dia karena mengucapkan kata-kata ini. Tetapi kemudian sarjana itu bertanya kepada Yesus, “Dan siapakah sesamaku?” Yesus menanggapinya dengan menceritakan kepadanya kisah akrab tentang Orang Samaria yang Baik Hati.

Kisah Orang Samaria yang Baik Hati adalah salah satu yang seharusnya membangunkan kita untuk beberapa kebenaran yang tidak begitu menyenangkan tentang cinta akan sesama, atau kekurangannya. Pertama, seorang imam dan seorang Lewi berjalan melewati pria yang dipukuli dan menderita di sisi jalan dan mengabaikannya, lewat di seberang jalan. Kemudian orang Samaria itu lewat, dipenuhi dengan belas kasih, dan pergi keluar dari jalannya untuk membantu orang itu.

Kesimpulannya jelas. Kita harus seperti Orang Samaria yang Baik Hati yang menunjukkan belas kasihan kepada orang yang membutuhkan. Pada tingkat intelektual mudah untuk menyimpulkan fakta ini. Namun, dalam praktiknya, tidak selalu demikian.

Sangat menarik bahwa Yesus menggunakan seorang imam dalam cerita sebagai orang pertama yang berjalan di seberang jalan. Satu hal ini memberitahu kita bahwa terlalu sering kita mencari apa yang disebut “kekudusan lahiriah” sementara, sebenarnya, kita kekurangan “kekudusan batiniah” yang otentik. Imam dalam bacaan hari ini dapat dilihat sebagai simbol dari mereka yang mengaku Kristen di permukaan tetapi gagal untuk menghidupi kekudusan mereka dalam tindakan mereka. Tanpa menghidupi cinta sejati sesama, kita adalah penipu dan tidak memenuhi panggilan suci kita.

Renungkan, hari ini, pada perbedaan antara kekudusan eksterior dan interior. Idealnya adalah bahwa kehidupan batin kita begitu dipenuhi oleh kasih Tuhan sehingga meluap ke dalam tindakan lahiriah kita. Jika cinta kita kepada Tuhan tidak sepenuhnya hidup di lubuk hati kita yang paling dalam, tidak mungkin kita benar-benar suci.

Tuhan kekudusan sejati, bantulah aku untuk mencintai-Mu dengan sepenuh hati, pikiran, jiwa dan kekuatanku. Bantulah aku untuk memiliki cinta yang tulus kepada-Mu sehingga cinta itu juga meluap ke dalam cintaku kepada orang lain. Semoga karunia kekudusan-Mu yang berharga meresapi hidupku dan memungkinkan diriku untuk mengasihi-Mu dan orang lain secara total. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 09 Juli 2022

Renungan Harian Katolik 11 Juli 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7