Sat. May 18th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 13 Desember 2022
Hari Selasa Minggu Adven III

“Tetapi apakah pendapatmu tentang ini: Seorang mempunyai dua anak laki-laki. Ia pergi kepada anak yang sulung dan berkata: Anakku, pergi dan bekerjalah hari ini dalam kebun anggur.Jawab anak itu: Baik, bapa. Tetapi ia tidak pergi.
Matius 21:28-29

Perikop Injil di atas adalah bagian pertama dari cerita dua bagian. Putra pertama berkata dia tidak akan pergi bekerja di kebun anggur tetapi berubah pikiran dan pergi. Putra kedua mengatakan dia akan pergi tetapi tidak pergi. Anak laki-laki mana yang paling kamu sukai?

Tentu saja, idealnya adalah mengatakan “Ya” kepada sang ayah dan kemudian benar-benar menindaklanjutinya. Tetapi Yesus menceritakan kisah ini untuk mengontraskan “pelacur dan pemungut cukai” dengan “imam kepala dan tua-tua”. Banyak dari pemimpin agama pada masa itu pandai mengatakan hal yang benar, tetapi mereka gagal bertindak sesuai dengan kehendak Allah. Sebaliknya, para pendosa zaman itu tidak selalu siap untuk setuju pada awalnya, tetapi banyak dari mereka akhirnya mendengarkan pesan pertobatan dan mengubah cara mereka.

Jadi, sekali lagi, grup mana yang paling Anda sukai? Sungguh rendah hati untuk mengakui bahwa kita sering bergumul, terutama pada awalnya, dengan menerima semua yang Tuhan minta dari kita. Perintahnya radikal dan membutuhkan integritas dan kebaikan yang luar biasa untuk dipeluk. Oleh karena itu, ada banyak hal yang awalnya kita tolak. Misalnya, tindakan memaafkan orang lain tidak selalu mudah. Atau membuat komitmen langsung untuk doa harian bisa jadi menantang. Atau memilih segala bentuk kebajikan atas keburukan mungkin tidak datang kepada kita tanpa kesulitan.

Satu pesan belas kasih yang luar biasa yang Tuhan kita ungkapkan kepada kita melalui perikop ini adalah, selama kita hidup, tidak ada kata terlambat untuk berubah. Jauh di lubuk hati kita semua tahu apa yang Tuhan inginkan dari kita. Masalahnya adalah kita sering membiarkan penalaran kita yang kacau atau nafsu yang tidak teratur menghalangi tanggapan kita yang mutlak, langsung dan sepenuh hati terhadap kehendak Allah.

Renungkan, hari ini, bagian dari kehendak Allah yang paling sulit untuk Anda rangkul dan lakukan dengan segera dan sepenuh hati. Apa yang membuat Anda mengatakan “Tidak”, setidaknya pada awalnya. Putuskan untuk membangun kebiasaan batin untuk mengatakan “Ya” kepada Tuhan kita dan mengikuti kehendak-Nya dalam segala hal.

Tuhan yang Terkasih, berilah aku rahmat yang aku butuhkan untuk menanggapi setiap dorongan rahmat dalam hidupku. Bantu diriku untuk mengatakan “Ya” kepadaMu dan menindaklanjuti tindakanku. Ketika aku melihat dengan lebih jelas cara-cara aku telah menolak kasih karunia-Mu, berikan diriku keberanian dan kekuatan untuk berubah agar lebih sesuai dengan rencana sempurna-Mu untuk hidupku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 12 Desember 2022

Renungan Harian Katolik 14 Desember 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7