Thu. Dec 1st, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Sabtu 15 Oktober 2022
Hari Sabtu Minggu Biasa XXVIII

Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Anak Manusia juga akan mengakui dia di depan malaikat-malaikat Allah.Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, ia akan disangkal di depan malaikat-malaikat Allah.
Lukas 12:8-9

Salah satu contoh terbesar dari mereka yang mengakui Yesus sebelum orang lain adalah para martir. Satu demi satu martir sepanjang sejarah memberikan kesaksian akan kasih mereka kepada Tuhan dengan memegang teguh iman mereka meskipun penganiayaan dan kematian. Salah satu martir tersebut adalah St. Ignatius dari Antiokhia. Di bawah ini adalah kutipan dari surat terkenal yang ditulis St. Ignatius kepada para pengikutnya setelah dia ditangkap dan menuju kemartiran dengan diumpankan ke singa. Dia menulis:

Saya menulis surat kepada semua gereja agar diketahui bahwa saya dengan senang hati akan mati bagi Tuhan jika saja Anda tidak menghalangi saya. Saya memohon kepada Anda: jangan tunjukkan kebaikan sebelum waktunya. Biarkan saya menjadi makanan bagi binatang buas, karena mereka adalah jalanku menuju Tuhan. Saya adalah gandum Tuhan dan akan digiling oleh gigi mereka sehingga saya dapat menjadi roti murni Kristus. Berdoalah kepada Kristus bagi saya agar hewan-hewan itu akan menjadi sarana untuk menjadikan saya korban kurban bagi Tuhan.

Tidak ada kesenangan duniawi, tidak ada kerajaan di dunia ini yang dapat menguntungkan saya dengan cara apa pun. Saya lebih suka kematian dalam Kristus Yesus daripada kuasa atas batas terjauh bumi. Dia yang mati menggantikan kita adalah satu-satunya objek pencarianku. Dia yang bangkit demi kita adalah satu-satunya keinginanku.

Pernyataan ini menginspirasi dan kuat, tetapi di sini ada wawasan penting yang dapat dengan mudah dilewatkan dalam membacanya. Wawasannya adalah mudah bagi kita untuk membacanya, kagum dengan keberaniannya, membicarakannya kepada orang lain, percaya pada kesaksiannya, dll…tetapi tidak mengambil satu langkah lebih dekat untuk menjadikan iman dan keberanian yang sama ini sebagai milik kita. Sangat mudah untuk berbicara tentang orang-orang kudus yang hebat dan terinspirasi oleh mereka. Tetapi sangat sulit untuk benar-benar meniru mereka.

Pikirkan tentang hidup kita sendiri dalam terang bagian Injil dari hari ini. Apakah kita dengan bebas, terbuka dan sepenuhnya mengakui Yesus sebagai Tuhan dan Allah kita di hadapan orang lain? Kita tidak harus berkeliling sambil berteriak bahwa kita adalah pengikut Kristus. Tetapi kita harus dengan mudah, bebas, transparan, dan sepenuhnya membiarkan iman dan kasih kepada Tuhan bersinar, terutama ketika itu tidak nyaman dan sulit. Apakah kita ragu-ragu dalam melakukan ini? Kemungkinan besar kita melakukannya. Kemungkinan besar semua orang Kristen melakukannya. Oleh karena itu, St. Ignatius dan para martir lainnya adalah teladan yang baik bagi kita. Tetapi jika mereka hanya menjadi contoh, maka keteladanan mereka saja tidak cukup. Kita harus menghidupi kesaksian mereka dan menjadi St. Ignatius berikutnya dalam kesaksian yang Tuhan panggil untuk kita jalani.

Renungkan, hari ini, apakah kita hanya terinspirasi oleh para martir atau apakah kita benar-benar meniru mereka. Berdoalah agar kesaksian mereka yang mengilhami berdampak pada perubahan yang kuat dalam hidup kita.

Tuhan, terima kasih atas kesaksian orang-orang kudus yang agung, terutama para martir. Semoga kesaksian mereka memampukan aku untuk menjalani kehidupan iman yang suci dengan meniru mereka masing-masing. Aku memilihMu, Tuhan yang terkasih, dan mengakui Engkau, hari ini, di hadapan dunia dan di atas segalanya. Beri aku rahmat untuk menjalani kesaksian ini dengan berani. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 14 Oktober 2022

Renungan Harian Katolik 16 Oktober 2022 – HARI MINGGU BIASA XXIX


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7