Fri. Dec 2nd, 2022

Renungan Harian Katolik, Rabu 16 November 2022
Hari Rabu Minggu Biasa XXXIII

Jawabnya: Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya.Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku.”
Lukas 19:26-27

Yesus bukanlah penurut! Dia tidak malu-malu dalam kata-kata-Nya dalam perumpamaan ini. Di sini kita melihat keseriusan Tuhan kita terhadap mereka yang bertindak bertentangan dengan kehendak Ilahi-Nya.

Pertama, baris ini muncul sebagai kesimpulan dari perumpamaan tentang talenta. Tiga pelayan masing-masing diberi koin emas. Yang pertama menggunakan koin itu untuk mendapatkan sepuluh lagi, yang kedua menghasilkan lima lagi dan yang ketiga tidak melakukan apa-apa selain mengembalikan koin itu setelah raja kembali. Hamba inilah yang dihukum karena tidak melakukan apa-apa dengan koin emas yang diberikan kepadanya.

Kedua, ketika raja ini pergi untuk menerima jabatannya, ada beberapa yang tidak menginginkannya sebagai raja dan mencoba untuk menghentikan penobatannya. Sekembalinya sebagai raja yang baru dinobatkan, dia memanggil orang-orang itu dan membunuh mereka di hadapannya.

Kita sering suka berbicara tentang kemurahan dan kebaikan Yesus, dan kita benar dalam melakukannya. Dia baik dan penyayang tak terkira. Tetapi Dia juga adalah Allah keadilan sejati. Dalam perumpamaan ini kita memiliki gambaran tentang dua kelompok orang yang menerima keadilan Ilahi.

Pertama, kita memiliki orang-orang Kristen yang gagal menyebarkan Injil dan gagal memberikan apa yang telah diberikan kepada mereka. Mereka tetap menganggur dengan iman dan, akibatnya, kehilangan sedikit iman yang mereka miliki.

Kedua, kita memiliki orang-orang yang secara langsung menentang kerajaan Kristus dan pembangunan Kerajaan-Nya di Bumi. Inilah mereka yang bekerja untuk membangun kerajaan kegelapan dengan berbagai cara. Hasil akhir dari kedengkian ini adalah kehancuran total mereka.

Renungkan, hari ini, tentang keseriusan Injil. Mengikuti Yesus dan membangun Kerajaan-Nya bukan hanya suatu kehormatan dan sukacita yang besar, itu juga merupakan persyaratan. Itu adalah perintah cinta dari Tuhan kita dan yang Dia anggap serius. Jadi, jika sulit bagi Anda untuk melayani Dia dengan sepenuh hati dan berkomitmen untuk membangun Kerajaan hanya karena kasih, lakukanlah setidaknya karena itu adalah kewajiban. Dan itu adalah tugas yang pada akhirnya Tuhan kita akan meminta pertanggungjawaban kita masing-masing.

Tuhan, semoga aku tidak menyia-nyiakan anugerah yang telah Engkau berikan kepadaku. Bantu aku untuk selalu bekerja dengan rajin untuk membangun Kerajaan Ilahi-Mu. Dan bantu diriku untuk melihatnya sebagai suatu kegembiraan dan kehormatan untuk melakukannya. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 15 November 2022

Renungan Harian Katolik 17 November 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7