Thu. Dec 1st, 2022

Renungan Harian Katolik, Kamis 17 November 2022
Hari Kamis Minggu Biasa XXXIII

Dan ketika Yesus telah dekat dan melihat kota itu, Ia menangisinya, kata-Nya: “Wahai, betapa baiknya jika pada hari ini juga engkau mengerti apa yang perlu untuk damai sejahteramu! Tetapi sekarang hal itu tersembunyi bagi matamu.
Lukas 19:41-42

Sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang Yesus ketahui tentang masa depan penduduk Yerusalem. Tapi kita tahu, dari perikop ini, bahwa pengetahuan-Nya membuat Dia menangis sedih. Berikut adalah beberapa poin untuk direnungkan.

Pertama, penting untuk melihat gambar Yesus menangis. Mengatakan bahwa Yesus menangis menyiratkan bahwa ini bukan sekadar kesedihan atau kekecewaan kecil. Sebaliknya, itu menyiratkan kesedihan yang sangat dalam yang membuat-Nya menangis dengan sangat nyata. Jadi mulailah dengan gambar itu dan biarkan meresap.

Kedua, Yesus menangisi Yerusalem karena, ketika Dia mendekat dan memiliki pemandangan kota yang bagus, Dia segera menyadari fakta bahwa begitu banyak orang akan menolak Dia dan kunjungan-Nya. Dia datang untuk membawakan mereka karunia keselamatan kekal. Sedihnya, beberapa mengabaikan Yesus karena ketidakpedulian sementara yang lain marah kepada-Nya dan mencari kematian-Nya.

Ketiga, Yesus tidak hanya menangisi Yerusalem. Dia juga menangisi semua orang, terutama mereka dari anggota gereja-Nya di masa depan. Dia menangis, khususnya, karena kurangnya iman. Yesus sangat menyadari fakta ini dan itu sangat sedih.

Renungkan, hari ini, pencobaan serius yang kita semua hadapi karena bersikap acuh tak acuh terhadap Kristus. Sangat mudah bagi kita untuk memiliki sedikit iman dan berpaling kepada Tuhan ketika itu menguntungkan kita. Tetapi juga sangat mudah untuk tetap acuh tak acuh kepada Kristus ketika hal-hal dalam hidup tampak berjalan dengan baik. Kita dengan mudah jatuh ke dalam perangkap pemikiran bahwa kita tidak perlu berserah diri setiap hari kepada-Nya dengan cara yang paling lengkap. Buang akar ketidakpedulian apa pun terhadap Kristus hari ini dan beri tahu Dia bahwa Anda ingin melayani Dia dan kehendak suci-Nya dengan sepenuh hati.

Tuhan, aku mohon kepada-Mu untuk menyingkirkan setiap ketidakpedulian di hatiku. Saat Engkau menangisi dosaku, semoga air mata itu membasuh dan membersihkanku sehingga aku dapat membuat komitmen total kepada-Mu sebagai Tuhan dan Raja Ilahiku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 16 November 2022

Renungan Harian Katolik 18 November 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7