Wed. Jun 12th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik 19 Desemebr 2022
Hari Senin Minggu Adven IV

Jawab malaikat itu kepadanya: “Akulah Gabriel yang melayani Allah dan aku telah diutus untuk berbicara dengan engkau dan untuk menyampaikan kabar baik ini kepadamu.
Sesungguhnya engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat berkata-kata sampai kepada hari, di mana semuanya ini terjadi, karena engkau tidak percaya akan perkataanku yang akan nyata kebenarannya pada waktunya.”
Lukas 1:19-20

Bayangkan jika Malaikat Gabriel menampakkan diri kepada Anda. Akan seperti apa itu? Malaikat Agung ini berdiri di hadapan keindahan dan kemegahan Tritunggal Mahakudus yang tak terpahami dan menyampaikan pesan-pesan yang paling penting. Gabriel adalah utusan Tuhan yang paling terkenal. Luangkan waktu sejenak untuk merenungkan seperti apa penampakan yang begitu mulia itu.

Dalam perikop di atas, Malaikat Agung yang mulia ini menampakkan diri kepada Zakharia saat dia memenuhi tugas imamatnya untuk membakar dupa di hadapan Tuhan di dalam Ruang Mahakudus. Saat Zakharia memasuki tempat suci sementara semua orang tetap berada di luar berdoa, dia tiba-tiba mendapat penglihatan Malaikat Agung yang memberitahunya bahwa istrinya Elizabeth akan memiliki anak, meskipun dia sudah lanjut usia. Tetapi meskipun Zakharia mendengar pesan ini dari Malaikat Gabriel, Malaikat Agung yang berdiri di hadapan Tuhan, dia meragukan apa yang diberitahukan kepadanya.

Apakah Anda akan mempercayai Malaikat Gabriel jika Anda adalah Zakharia? Atau apakah Anda akan ragu? Meskipun mungkin tidak ada cara untuk mengetahui jawaban atas pertanyaan itu, akan sangat membantu untuk merenungkan kebenaran rendah hati yang mungkin sangat Anda ragukan. Dibutuhkan kerendahan hati yang tulus untuk mengakui kemungkinan itu. Seperti Zakharia, kita semua lemah dan berdosa. Kita tidak memiliki iman yang sempurna seperti yang dimiliki Bunda Maria. Dan jika Anda dapat dengan rendah hati mengakui hal ini, maka Anda berada dalam posisi yang baik untuk mengatasi kelemahan iman yang Anda pergumulkan. Zakharia banyak menderita karena kurangnya iman, tetapi penderitaan itu menyebabkan pembaruan iman ketika dia menamai anaknya Yohanes sebagai ketaatan kepada Malaikat Agung.

Renungkan, hari ini, seberapa baik Anda mendengarkan semua yang Tuhan katakan kepada Anda. Apakah Anda mendengarkan, percaya dan taat? Atau apakah Anda mempertanyakan dan meragukan suara Tuhan. Ketahuilah bahwa Tuhan berbicara kepada Anda setiap hari. Akui cara Anda kurang memiliki iman yang sempurna dan biarkan tindakan pengakuan rendah hati itu memperkuat Anda di mana Anda paling membutuhkan bantuan.

Tuhan, aku tahu diriku tidak memiliki kedalaman iman yang sempurna yang sangat ingin aku miliki. Aku tahu bahwa Engkau berbicara kepadaku siang dan malam, dan aku gagal untuk mendengarkan dan menaati. Saat aku merendahkan diriku di hadapan-Mu dan mengakui kelemahan imanku, kuatkan aku untuk menanggapi lebih penuh setiap hari atas semua yang Engkau katakan kepadaku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 18 Desember 2022 – Hari Minggu Adven IV

Renungan Harian Katolik 20 Desember 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7