Thu. May 19th, 2022

Sekali lagi orang-orang Yahudi mengambil batu untuk melempari Yesus.
Kata Yesus kepada mereka: “Banyak pekerjaan baik yang berasal dari Bapa-Ku yang Kuperlihatkan kepadamu; pekerjaan manakah di antaranya yang menyebabkan kamu mau melempari Aku?”
Yohanes 10:31-32

Saat kita semakin dekat dengan Pekan Suci, dan Jumat Agung, kita mulai melihat bahwa kebencian tumbuh terhadap Yesus. Seperti yang kita lihat dalam refleksi kemarin, ini tidak masuk akal. Membenci Yesus dan ingin melempari Dia dengan batu sampai mati adalah tindakan irasionalitas terbesar. Tapi inilah yang terjadi. Sedikit demi sedikit, mereka yang menentang Yesus semakin berani sampai hari terakhir itu tiba ketika Dia menyerahkan nyawa-Nya bagi kita dan dengan rela menerima kematian-Nya.

Selama dua minggu ke depan, ada baiknya untuk menghadapi irasionalitas dan penganiayaan ini secara langsung. Adalah baik untuk melihat kebencian dari begitu banyak orang dan menyebutnya apa adanya. Tidak, itu bukan pemikiran yang menyenangkan, tetapi itu adalah kenyataan. Ini adalah dunia tempat kita hidup. Dan itu adalah kenyataan yang akan kita semua hadapi dalam hidup kita.

Ketika menghadapi kejahatan dan penganiayaan, kita harus melakukannya seperti yang Yesus lakukan. Dia menghadapinya tanpa rasa takut. Dia menghadapinya dengan kebenaran dan tidak pernah menerima kebohongan dan fitnah yang dilontarkan begitu banyak orang kepada-Nya.

Faktanya adalah semakin dekat kita dengan Tuhan, semakin besar penganiayaan dan kebencian yang akan kita hadapi. Sekali lagi, ini mungkin tidak masuk akal bagi kita. Sangat mudah untuk berpikir bahwa jika kita dekat dengan Tuhan dan berjuang untuk kekudusan, semua orang akan mencintai dan memuji kita. Tetapi tidak demikian bagi Yesus dan tidak akan demikian bagi kita juga.

Salah satu kunci kekudusan adalah bahwa di tengah penganiayaan, penderitaan, kesulitan dan kesedihan, kita berdiri teguh dalam kebenaran. Kita cenderung selalu tergoda untuk berpikir bahwa kita pasti melakukan sesuatu yang salah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan kita. Sangat mudah untuk dibingungkan oleh kebohongan dan fitnah yang dunia lemparkan kepada kita ketika kita mencoba untuk membela kebaikan dan kebenaran. Satu hal yang Tuhan inginkan dari kita, di tengah salib kita sendiri, adalah untuk memurnikan iman kita dan tekad untuk berdiri teguh dalam Firman dan Kebenaran-Nya.

Ketika kita menghadapi beberapa salib atau penganiayaan, itu bisa seperti dipukul di kepala. Kita mungkin merasa seperti sedang linglung dan bisa panik dan takut. Tapi ini adalah saat-saat, lebih dari yang lain, ketika kita harus berdiri kuat. Kita harus tetap rendah hati tetapi sangat yakin tentang semua yang telah Tuhan katakan dan ungkapkan kepada kita. Ini memperdalam kemampuan kita untuk memercayai Tuhan dalam segala hal. Mudah untuk mengatakan kita percaya Tuhan ketika hidup ini mudah, sulit untuk percaya kepada-Nya ketika salib yang kita hadapi cukup berat.

Renungkan, hari ini, pada kenyataan bahwa apa pun salib anda, itu adalah hadiah dari Tuhan karena Dia ingin menguatkan anda untuk tujuan yang lebih besar. Seperti yang dikatakan Santo Yohanes Paulus II berulang kali selama masa kepausannya, “Jangan takut!” Hadapi ketakutan anda dan biarkan Tuhan mengubah anda di tengah-tengah mereka. Jika anda melakukannya, anda akan menemukan bahwa pergumulan terbesar anda dalam hidup sebenarnya menjadi berkat terbesar anda.

Tuhanku yang pemberani, saat kami semakin dekat dengan peringatan penderitaan dan kematian-Mu sendiri, bantulah aku untuk menyatukan salibku dengan salib-Mu. Bantu aku untuk melihat dalam perjuanganku sehari-hari kehadiran dan kekuatan-Mu. Bantu aku untuk melihat tujuanMu bagiku di tengah-tengah tantangan ini. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 07 April 2022 Renungan 09 April 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.