Wed. Nov 30th, 2022

Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Dan sementara ia menderita sengsara di alam maut ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dan Lazarus duduk di pangkuannya.
Lukas 16:22-23

Jika anda harus memilih, apa yang anda pilih? Menjadi kaya dan makan dengan mewah setiap hari, mengenakan pakaian mewah, memiliki semua yang anda inginkan di dunia ini? Atau menjadi seorang pengemis miskin, penuh luka, tinggal di ambang pintu, merasakan pedihnya kelaparan? Ini pertanyaan yang mudah dijawab di permukaan. Kehidupan yang kaya dan nyaman lebih menarik pada pemikiran pertama. Tetapi pertanyaannya tidak boleh hanya dilihat di permukaan, kita harus melihat lebih dalam dan mempertimbangkan kontras penuh dari kedua orang ini dan efek kehidupan batin mereka pada jiwa abadi mereka.

Adapun orang miskin, ketika dia meninggal “dia dibawa oleh malaikat ke pangkuan Abraham.” Adapun orang kaya, Kitab Suci menyatakan bahwa dia “mati dan dikuburkan” dan pergi ke “alam bawah, di mana dia disiksa.” Sekarang anda lebih suka menjadi seperti siapa?

Meskipun mungkin diinginkan untuk menjadi kaya dalam kehidupan ini, itu bukanlah inti dari cerita Yesus. Inti dari kisah-Nya sederhana bahwa selama sementara di bumi ini kita harus bertobat, berbalik dari dosa, mendengarkan kata-kata Kitab Suci, percaya dan menjaga mata kita pada tujuan kita yang sebenarnya, yaitu kekayaan Surga.

Adapun apakah anda kaya atau miskin dalam hidup ini, itu sebenarnya tidak masalah. Meskipun itu adalah keyakinan yang sulit untuk dicapai, secara batin, itu harus menjadi tujuan kita. Surga, dan kekayaan yang menanti, harus menjadi fokus kita. Dan kita mempersiapkan diri untuk Surga dengan mendengarkan Firman Tuhan dan menanggapinya dengan penuh kemurahan hati.

Orang kaya dapat menanggapi dalam kehidupan ini dengan melihat martabat dan nilai orang miskin tergeletak di ambang pintunya, dan menjangkau dalam kasih dan belas kasihan. Tapi dia tidak melakukannya. Dia terlalu fokus pada dirinya sendiri.

Renungkan, hari ini, pada kontras yang mencolok antara kedua pria ini, dan terutama keabadian yang menunggu mereka masing-masing. Jika anda melihat salah satu kecenderungan berdosa dari orang kaya ini dalam hidup anda sendiri, maka bertobatlah dari dosa-dosa ini dan bertobatlah hari ini. Lihat martabat dan nilai dalam setiap orang yang anda temui. Dan jika anda cenderung lebih fokus pada diri anda sendiri, dipenuhi dengan kesenangan dan kelebihan yang mementingkan diri sendiri, berusahalah untuk merangkul kemiskinan jiwa yang sejati, berusaha untuk melekat hanya kepada Tuhan dan berkat berlimpah akan datang dengan pelukan penuh dari Tuhan.

Tuhan sumber kekayaan sejati, tolong bebaskan aku dari keegoisan. Bantu diriku untuk tetap fokus pada martabat semua orang dan mencurahkan diriku dalam pelayanan untuk mereka. Semoga aku menemukan dalam diri orang miskin, yang hancur dan yang rendah hati, gambar-Mu. Dan saat aku menemukan kehadiran-Mu dalam hidup mereka, semoga aku mencintai-Mu, di dalam mereka, berusaha menjadi alat belas kasihan-Mu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 16 Maret 2022 Renungan 18 Maret 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.