Thu. May 19th, 2022

“Janganlah kamu menghakimi, maka kamupun tidak akan dihakimi. Dan janganlah kamu menghukum, maka kamupun tidak akan dihukum; ampunilah dan kamu akan diampuni.
Lukas 6:37

Apakah anda menilai orang lain? Menghakimi orang lain adalah hal yang mudah dilakukan. Terkadang kita bisa bertemu seseorang dan langsung sampai pada suatu bentuk penilaian. Mungkin mereka tidak seramah yang kita kira pada awalnya dan, sebagai hasilnya, kita langsung memberikan penilaian terhadap mereka. Tentu saja hal ini dapat terjadi sewaktu-waktu, bahkan sebelum kita bertemu dengan orang tersebut. Atau, bisa juga terjadi dalam hubungan yang sudah lama kita jalani.

Apakah anda mengutuk orang lain? Penghukuman datang dalam dua bentuk. Pertama, apakah kita telah membentuk penilaian yang salah terhadap orang lain dan ini menghasilkan penghukuman yang salah. Kedua, kita dapat menilai suatu situasi dengan benar, bahwa orang ini bersalah atas suatu dosa, dan kita bertindak seolah-olah kita memiliki hak untuk menghukum. Kita bertindak seolah-olah memiliki hak untuk menjatuhkan hukuman kepada mereka.

Menghakimi dan mengutuk keduanya jauh dari kebajikan Kristen. Mereka tidak sehat atau suci dalam hal apapun. Jadi, cara mengatasinya adalah melalui belas kasihan dan pengampunan.

Apakah anda memaafkan? Pengampunan sulit dilakukan.Kita lebih mudah dalam kecenderungan untuk menghakimi dan mengutuk orang lain. Pertama-tama, pengampunan menyembuhkan kecenderungan untuk mengutuk karena mengakui kesalahan dan tetap memaafkannya tanpa memerlukan pengenaan “hukuman”. Pengampunan tidak berarti bahwa pelanggaran itu baik-baik saja atau tidak ada sama sekali. Sebaliknya, pengampunan dalam hal ini jelas melihat dosa apa adanya. Tidak pernah sehat untuk berpura-pura bahwa beberapa luka atau dosa tidak pernah terjadi, tetapi selalu sehat untuk memaafkan dosa yang ada.

Ketika sampai pada penghakiman, pengampunan bahkan lebih jauh dari memaafkan dosa. Pengampunan juga harus menggerakkan kita ke titik di mana kita bahkan tidak membuat penilaian atas kesalahan orang lain. Hal ini terutama terlihat dalam pernyataan Yesus di kayu Salib ketika Dia berkata, “Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” Dia tidak menentang mereka yang menyalibkanNya dengan mengatakan “Mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.”
Ini membutuhkan kedalaman kasih dan belas kasihan yang besar.

Renungkan, hari ini, pada kemampuan anda sendiri untuk memaafkan sepenuhnya. Mulailah dengan melepaskan penghukuman atas dosa orang lain. Kemudian cobalah untuk membiarkan Tuhan kita membawa anda selangkah lebih dekat ke hati penuh belas kasihan-Nya yang sempurna dengan melepaskan penghakiman. Biar Tuhan yang menilai. Untuk bagian anda, berusahalah hanya untuk memaafkan.

Tuhan Yang Maha Penyayang, tolong aku untuk memaafkan semua orang yang telah menyakitiku dan semua orang yang membuatku marah. Bebaskan aku dari beban penghukuman dan penghakiman dan ganti kecenderungan ini dengan hati-Mu yang penuh belas kasihan. Semoga aku meniru pengampunan-Mu yang sempurna dalam hidupku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 19 Februari 2022 Renungan 21 Februari 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.