Wed. Dec 7th, 2022

Maka sujudlah hamba itu menyembah dia, katanya: Sabarlah dahulu, segala hutangku akan kulunaskan.Lalu tergeraklah hati raja itu oleh belas kasihan akan hamba itu, sehingga ia membebaskannya dan menghapuskan hutangnya.
Matius 18:26-27

Ini adalah kisah tentang memberi dan menerima pengampunan. Menariknya, seringkali lebih mudah untuk memaafkan daripada meminta pengampunan. Meminta pengampunan dengan tulus mengharuskan anda dengan jujur ​​mengakui dosa, yang sulit dilakukan. Sulit untuk bertanggung jawab atas kesalahan yang telah kita lakukan.

Dalam perumpamaan ini, orang yang meminta kesabaran dengan hutangnya tampak tulus. Dia “jatuh” di depan tuannya meminta belas kasihan dan kesabaran. Dan tuannya menanggapi dengan belas kasihan dengan mengampuni seluruh hutangnya yang bahkan lebih dari yang diminta oleh hamba itu.

Tetapi apakah hamba itu benar-benar tulus atau dia hanya seorang aktor yang baik? Tampaknya dia adalah aktor yang baik karena segera setelah dia diampuni hutang besar ini, dia bertemu dengan orang lain yang benar-benar berhutang padanya dan bukannya menunjukkan pengampunan yang sama seperti yang ditunjukkan, “Dia menangkapnya dan mulai mencekiknya, menuntut, ‘Bayar kembali hutangmu.’”

Pengampunan, jika itu nyata, harus mempengaruhi segala sesuatu tentang kita. Itu adalah sesuatu yang harus kita minta, berikan, terima, dan berikan lagi. Berikut adalah beberapa poin untuk anda pertimbangkan:

Dapatkah anda dengan jujur ​​melihat dosa anda, mengalami kesedihan atas dosa itu, dan berkata, “Maafkan saya” kepada orang lain?
Ketika anda diampuni, apa akibatnya bagi anda? Apakah itu memiliki efek membuat anda lebih berbelas kasih terhadap orang lain?
Dapatkah anda pada gilirannya menawarkan tingkat pengampunan dan belas kasihan yang sama yang anda harapkan untuk diterima dari Tuhan dan orang lain?
Jika anda tidak dapat menjawab “Ya” untuk semua pertanyaan ini, maka kisah ini ditulis untuk anda. Itu ditulis untuk anda untuk membantu anda tumbuh lebih dalam karunia belas kasihan dan pengampunan. Ini adalah pertanyaan yang sulit untuk dihadapi tetapi itu adalah pertanyaan penting yang harus dihadapi jika kita ingin dibebaskan dari beban kemarahan dan dendam. Kemarahan dan kebencian sangat membebani kita dan Tuhan ingin kita dibebaskan darinya.

Renungkan, hari ini, atas pertanyaan-pertanyaan di atas dan dengan penuh doa periksa tindakan anda. Jika anda menemukan penolakan terhadap pertanyaan-pertanyaan ini, maka fokuslah pada apa yang menyerang anda, bawalah ke dalam doa, dan biarkan kasih karunia Tuhan masuk untuk membawa pertobatan yang lebih dalam di area kehidupan anda itu.

Tuhan yang Maha Pengasih, aku mengakui dosaku.Aku mengakuinya dalam terang rahmat dan belas kasihan-Mu yang berlimpah. Saat diriku menerima belas kasihan itu dalam hidup, tolong buat aku sama berbelas kasihnya terhadap orang lain. Bantu aku untuk menawarkan pengampunan dengan bebas dan sepenuhnya, tanpa menahan apa pun. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 21 Maret 2022 Renungan 23 Maret 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.