Wed. Nov 30th, 2022

Ketika Herodes tahu, bahwa ia telah diperdayakan oleh orang-orang majus itu, ia sangat marah. Lalu ia menyuruh membunuh semua anak di Betlehem dan sekitarnya, yaitu anak-anak yang berumur dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang dapat diketahuinya dari orang-orang majus itu.
Matius 2:16

Hari ini pada hari keempat Oktaf Natal, kita diberikan kesaksian yang sama dengan yang kita terima pada tanggal 26 Desember, Pesta Kemartiran St Stefanus. Tetapi pesta hari ini menghadirkan kejahatan yang sama dalam cahaya yang berbeda dan bahkan lebih tragis. Di sini, karena iri dan benci, Herodes membunuh banyak anak tak berdosa dalam upaya untuk melenyapkan Yesus, Raja yang baru lahir.

Kita hanya bisa membayangkan kesedihan yang akan memenuhi kota Betlehem dan sekitarnya ketika para tentara melakukan pembunuhan terhadap anak-anak tak berdosa itu sementara orang tua mereka menyaksikan tanpa daya. Di satu sisi, mengejutkan mengetahui bahwa Tuhan mengizinkan ini. Di sisi lain, pada tingkat iman yang dalam, kita harus berusaha memahami kesaksian yang diberikan oleh anak-anak tak berdosa ini.

Meskipun ini adalah kejahatan dan kejahatan yang tak terkatakan, dari sudut pandang kekekalan, itu akan diselesaikan oleh Tuhan. Di Surga dan selama-lamanya, para korban tak berdosa ini akan mengenakan mahkota martir dan akan dihormati oleh para malaikat dan orang-orang kudus sebagai saksi pertama Raja yang baru lahir. Meskipun ini mungkin tidak mengurangi rasa sakit pada saat itu, itu pasti akan mengubah rasa sakit yang dirasakan keluarga-keluarga itu saat mereka memasuki keadilan Surga.

Kesaksian mereka mengungkapkan kepada kita banyak hal tentang kehidupan kita sendiri. Ini mengungkapkan bahwa ada banyak waktu dalam hidup ketika segala sesuatunya tampak tidak adil. Pembantaian anak-anak tak berdosa ini adalah pengingat yang kuat dari fakta ini. Tetapi satu hal yang harus kita pegang adalah bahwa Tuhan akan memperbaiki setiap kesalahan pada akhirnya. Hari ini, kita merayakan pesta khusyuk untuk menghormati anak-anak ini sebagai cara untuk mengatakan bahwa Tuhan telah mengubah tragedi ini menjadi sesuatu yang mulia.

Hal yang sama berlaku untuk kita masing-masing. Apa pun “tragedi” anda, ketahuilah bahwa Anak Allah memasuki dunia kita, mengambil sifat manusia kita yang jatuh, sehingga Dia dapat memperbaiki segala sesuatunya.

Renungkan, hari ini, apa yang paling menyakitkan bagi anda di musim Natal ini. Apa pun itu, anda diundang untuk menyatukan luka dan rasa sakit anda hari ini dengan kesedihan keluarga yang kehilangan anak-anak kecil ini. Biarkan Tuhan melakukan untuk anda apa yang pada akhirnya Dia lakukan untuk mereka semua. Biarkan Inkarnasi, kematian, dan Kebangkitan-Nya mengubah luka anda menjadi mahkota kemartiran. Pada akhirnya, Tuhan akan menang dalam hidup anda jika anda membiarkan Dia.

Tuhan, aku menyerahkan semua luka, rasa sakit dan kebingungan kepada-Mu. Aku menyatukan diriku, hari ini, dengan kesedihan mereka yang kehilangan anak-anak kecil ini dan aku percaya bahwa hidup mereka, saat mereka memerintah sekarang di Surga bersamaMu, adalah tanda bagiku tentang hal-hal yang akan datang. KelahiranMu ke dunia kami adalah tanda terbesar bahwa Enkau adalah Juruselamat kami dan bahwa Engkau dapat mengubah segala sesuatu menjadi baik. Yesus, aku mempercayakan hidupku kepada-Mu dan tahu bahwa Engkau akan memperbaiki setiap kesalahan. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan 27 Desember 2021 Renungan 29 Desember 2021


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7

Bagi umat yang kesulitan mengisi data, bisa meminta bantuan kepada Ketua Lingkungan masing-masing.