Tue. Jun 28th, 2022

Renungan Hari Rabu Minggu Paskah VII – 01 Juni 2022

Aku telah memberikan firman-Mu kepada mereka dan dunia membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia.Aku tidak meminta, supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari pada yang jahat.
Mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia.Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran.
Yohanes 17:14-17

“Kuduskanlah mereka dalam kebenaran. FirmanMu adalah kebenaran.” Itulah kunci untuk bertahan hidup!

Kitab Suci mengungkapkan tiga pencobaan utama yang kita hadapi dalam hidup: daging, dunia dan iblis. Ketiganya bekerja untuk menyesatkan kita. Tetapi ketiganya dapat ditaklukkan dengan satu hal… Kebenaran.

Perikop Injil di atas secara khusus berbicara tentang “dunia” dan “si jahat.” Si jahat, yang adalah iblis, adalah nyata. Dia membenci kita dan melakukan semua yang dia bisa untuk menyesatkan kita dan menghancurkan hidup kita. Dia mencoba mengisi pikiran kita dengan janji-janji kosong, menawarkan kesenangan sesaat, dan mendorong ambisi egois. Dia adalah pembohong dari awal dan tetap pembohong sampai hari ini.

Salah satu godaan yang iblis lemparkan kepada Yesus selama empat puluh hari puasa-Nya di awal pelayanan publik-Nya adalah godaan untuk mendapatkan semua yang ditawarkan dunia. Iblis menunjukkan kepada Yesus semua kerajaan di Bumi dan berkata, “Semua ini akan aku berikan kepadaMu, jika Engkau mau sujud dan menyembahku.”

Pertama-tama, ini adalah godaan konyol mengingat fakta bahwa Yesus sudah menjadi Pencipta segala sesuatu. Namun, bagaimanapun, Dia mengizinkan iblis untuk mencobai Dia dengan godaan duniawi ini. Mengapa Dia melakukan ini? Karena Yesus tahu kita semua akan dicobai dengan banyak bujukan dunia. Dengan “dunia” kita berarti banyak hal. Satu hal yang terlintas dalam pikiran, di zaman kita sekarang, adalah keinginan untuk penerimaan duniawi. Ini adalah wabah yang sangat halus tetapi mempengaruhi banyak orang, termasuk Gereja kita sendiri.

Dengan pengaruh kuat dari media dan budaya politik global, ada tekanan hari ini, lebih dari sebelumnya, bagi kita sebagai orang Kristen untuk sekadar menyesuaikan diri dengan zaman kita. Kita tergoda untuk melakukan dan mempercayai apa yang populer dan dapat diterima secara sosial.

Ada kecenderungan budaya yang kuat (kecenderungan global karena internet dan media) untuk menjadi orang yang mau menerima apa saja. Kita telah kehilangan rasa integritas moral dan kebenaran. Jadi, kata-kata Yesus perlu dipeluk lebih hari ini daripada sebelumnya. “FirmanMu adalah Kebenaran.” Sabda Allah, Injil, semua yang diajarkan Katekismus, semua yang diungkapkan iman kita adalah Kebenaran. Kebenaran ini harus menjadi cahaya penuntun kita dan tidak ada yang lain.

Renungkan, hari ini, seberapa besar pengaruh budaya sekuler terhadap kita. Sudahkah kita menyerah pada tekanan sekuler, atau “injil-injil” sekuler di zaman kita ini? Dibutuhkan orang yang kuat untuk menolak kebohongan ini. Kita akan melawan mereka hanya jika kita tetap disucikan dalam Kebenaran.

Tuhan dari segala Kebenaran, aku mempersembahkan diriku kepada-Mu. Engkau adalah Kebenaran. Firman-Mu adalah apa yang kubutuhkan untuk tetap fokus dan menavigasi melalui banyak kebohongan di sekitarku. Berilah aku kekuatan dan hikmat agar aku selalu berada dalam lindungan-Mu dari si jahat. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 31 Mei 2022

Renungan Harian Katolik 02 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7