Thu. Dec 1st, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Rabu 05 Oktober 2022
Hari Rabu Minggu Biasa XXVII

Pada suatu kali Yesus sedang berdoa di salah satu tempat. Ketika Ia berhenti berdoa, berkatalah seorang dari murid-murid-Nya kepada-Nya: “Tuhan, ajarlah kami berdoa, sama seperti yang diajarkan Yohanes kepada murid-muridnya.”
Lukas 11:1

Para murid meminta Yesus untuk mengajar mereka berdoa. Sebagai tanggapan, Dia mengajari mereka doa “Bapa Kami”. Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang doa ini. Doa ini berisi semua yang perlu kita ketahui tentang doa. Ini adalah pelajaran katekese tentang doa itu sendiri dan berisi tujuh permohonan kepada Bapa. Mari kita lihat tiga yang pertama !

Dikuduskanlah Nama-Mu: “Dikuduskan” berarti menjadi kudus. Saat kita berdoa bagian dari doa ini, kita tidak berdoa agar nama Tuhan menjadi kudus, karena nama-Nya sudah kudus. Sebaliknya, kami berdoa agar kekudusan Tuhan ini diakui oleh kita dan semua orang. Kita berdoa agar ada penghormatan yang mendalam terhadap nama Tuhan dan bahwa kita akan selalu memperlakukan Tuhan dengan hormat, pengabdian, cinta, dan kekaguman yang pantas untuk panggilan kita.

Sangat penting untuk menunjukkan seberapa sering nama Tuhan digunakan dengan sia-sia. Itu adalah fenomena yang aneh. Pernahkah kita bertanya-tanya mengapa, ketika orang marah, mereka akan mengutuk nama Tuhan? Ini aneh. Dan, sebenarnya, itu iblis. Kemarahan, pada saat-saat itu, mengundang kita untuk bertindak bertentangan dengan doa ini dan menggunakan nama Tuhan dengan benar.

Allah sendiri adalah kudus. Dengan kata lain, Dia adalah Yang Tersuci! Hidup dengan watak dasar hati ini adalah kunci kehidupan Kristen yang baik dan kehidupan doa yang baik.

Mungkin praktik yang baik adalah menghormati nama Allah secara teratur. Misalnya, betapa indahnya kebiasaan untuk secara teratur mengatakan, “Yesus yang manis dan berharga, aku mengasihi-Mu.” Atau, “Tuhan yang Maha Mulia dan Maha Penyayang, aku memuji-Mu.” Menambahkan kata seperti ini sebelum kita menyebut Tuhan adalah kebiasaan yang baik untuk dilakukan sebagai cara untuk memenuhi permohonan pertama Doa Bapa Kami ini.

Praktik baik lainnya adalah selalu menyebut “Darah Kristus” yang kita konsumsi dalam Misa sebagai “Darah Berharga.”

Ada banyak orang yang jatuh ke dalam perangkap hanya dengan menyebutnya sebagai “anggur” atau “roti”. Ini kemungkinan besar tidak jahat atau bahkan berdosa, tetapi jauh lebih baik untuk masuk ke dalam praktik dan kebiasaan menghormati dan memuja apa pun yang berhubungan dengan Tuhan, terutama Ekaristi Mahakudus!

Datanglah Kerajaan-Mu : Permohonan Doa Bapa Kami ini adalah cara untuk mengakui dua hal. Pertama, kita mengakui fakta bahwa Yesus, suatu hari nanti, akan kembali dalam segala kemuliaan-Nya dan mendirikan Kerajaan-Nya yang permanen dan terlihat. Ini akan terjadi saat Penghakiman Terakhir ketika Langit dan Bumi saat ini akan berlalu dan tatanan baru akan didirikan. Jadi, ini adalah pengakuan penuh iman akan fakta ini. Ini cara kita untuk mengatakan bahwa kita tidak hanya percaya ini akan terjadi, kita juga menantikannya dan berdoa untuk itu.

Kedua, kita harus menyadari bahwa Kerajaan Allah sudah ada di antara kita. Untuk saat ini, ini adalah Kerajaan yang tidak terlihat. Namun Kerajaan Allah hadir di dunia kita.

Berdoa agar “Kerajaan Tuhan datang” berarti kita ingin agar Dia terlebih dahulu menguasai jiwa kita. Kerajaan Allah harus ada di dalam kita. Dia harus memerintah di atas takhta hati kita dan kita harus mengizinkan Dia. Oleh karena itu, ini harus menjadi doa kita yang terus-menerus.

Kita juga berdoa agar Kerajaan Allah hadir di dunia kita. Tuhan ingin mengubah tatanan sosial, politik dan budaya saat ini. Jadi kita harus berdoa dan bekerja untuk itu. Doa kita untuk Kerajaan yang akan datang juga merupakan cara bagi kita untuk berkomitmen kepada Tuhan untuk mengizinkan Dia menggunakan kita untuk tujuan ini. Ini adalah doa iman dan keberanian. Iman karena kita percaya Dia dapat menggunakan kita, dan keberanian karena si jahat dan dunia tidak akan menyukainya. Ketika Kerajaan Allah didirikan di dunia ini melalui kita, kita akan menghadapi tentangan.

Jadilah kehendak-Mu di Bumi seperti di Surga: Berdoa agar Kerajaan Allah datang berarti, juga, bahwa kita berusaha untuk menghidupi kehendak Bapa. Hal ini dilakukan saat kita masuk ke dalam kesatuan dengan Kristus Yesus. Dia memenuhi kehendak Bapa-Nya dengan sempurna. Kehidupan manusianya adalah model sempurna dari kehendak Tuhan dan juga merupakan sarana yang dengannya kita menjalani kehendak Tuhan.

Permohonan ini adalah cara untuk berkomitmen pada diri kita sendiri untuk hidup dalam kesatuan dengan Kristus Yesus. Kita mengambil kehendak kita dan mempercayakannya kepada Kristus sehingga kehendak-Nya hidup di dalam kita.

Dengan melakukan ini kita mulai dipenuhi dengan semua kebajikan. Kita juga akan dipenuhi dengan Karunia Roh Kudus yang diperlukan untuk menjalankan kehendak Bapa. Misalnya, Karunia Pengetahuan adalah karunia yang dengannya kita mengetahui apa yang Tuhan inginkan dari kita dalam situasi-situasi tertentu dalam kehidupan. Jadi berdoa permohonan ini adalah cara meminta Tuhan untuk mengisi kita dengan pengetahuan tentang kehendak-Nya. Tetapi kita juga membutuhkan keberanian dan kekuatan yang diperlukan untuk kemudian mewujudkan keinginan itu. Jadi ini juga mendoakan Karunia Roh Kudus yang memampukan kita untuk menghidupi apa yang Tuhan nyatakan sebagai rencana Ilahi-Nya bagi hidup kita.

Ini, tentu saja, juga merupakan syafaat bagi semua orang. Kita berdoa agar semua orang akan hidup dalam kesatuan dan keselarasan dengan rencana Tuhan yang sempurna.

Bapa kami yang ada di surga, dimuliakan nama-Mu. Datanglah Kerajaan-Mu. Jadilah kehendak-Mu di bumi, seperti di Surga. Berilah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya, dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami, dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 04 Oktober 2022

Renungan Harian Katolik 06 Oktober 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7