Wed. Jun 12th, 2024
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Selasa 16 Agustus 2022
Hari Selasa Minggu Biasa XX

Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir, dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu.”
Matius 19:30

Garis kecil ini, terselip di akhir Injil hari ini, mengungkapkan banyak hal. Ini mengungkapkan kontradiksi antara kesuksesan duniawi dan kesuksesan abadi. Begitu sering kita mencari kesuksesan duniawi dan gagal mencari kekayaan yang bertahan selamanya.

Mari kita mulai dengan “banyak orang yang terdahulu.” Siapakah orang-orang ini? Untuk memahami hal ini kita harus memahami perbedaan antara “dunia” dan “Kerajaan Allah.” Dunia mengacu pada popularitas yang murni sia-sia dalam budaya tertentu. Kesuksesan, gengsi, keangkuhan, dan sejenisnya mengiringi popularitas dan kesuksesan duniawi. Si jahat adalah penguasa dunia ini dan akan sering berusaha membangkitkan orang-orang yang melayani kehendaknya yang tidak suci. Tetapi dengan melakukan itu, banyak dari kita yang terpikat dan tertarik pada bentuk kemasyhuran ini. Ini menjadi masalah, terutama ketika kita mulai mengambil identitas kita berdasarkan pendapat orang lain.

“Banyak orang yang terdahulu” adalah mereka yang diangkat dunia sebagai ikon dan model kesuksesan populer ini. Ini adalah pernyataan umum yang tentunya tidak berlaku untuk setiap situasi dan orang tertentu. Tetapi kecenderungan umum harus diakui. Dan menurut Kitab Suci ini, mereka yang ditarik ke dalam kehidupan ini akan menjadi “terakhir” di Kerajaan Surga.

Bandingkan ini dengan mereka yang “pertama” dalam Kerajaan Allah. Jiwa-jiwa suci ini mungkin dihormati atau tidak di dunia ini. Beberapa orang mungkin melihat kebaikan mereka dan menghormati mereka (seperti Santa Bunda Teresa dihormati), tetapi sangat sering mereka direndahkan dan dianggap tidak diinginkan secara duniawi.

Apa yang lebih penting? Apa yang sejujurnya kita sukai untuk selama-lamanya? Apakah kita lebih suka dianggap baik dalam hidup ini, bahkan jika itu berarti mengorbankan nilai dan kebenaran? Atau apakah mata kita tertuju pada kebenaran dan imbalan abadi?

Renungkan, hari ini, pada tujuan membangun harta di Surga dan pahala kekal yang dijanjikan kepada mereka yang menjalani kehidupan dengan kesetiaan. Tidak ada yang salah dengan dianggap baik oleh orang lain di dunia ini, tetapi kita tidak boleh membiarkan keinginan seperti itu mendominasi atau menghalangi kita dari menjaga mata kita pada apa yang abadi. Renungkan seberapa baik kita melakukan ini dan berusaha menjadikan ganjaran Surga sebagai tujuan eksklusif hidup kita.

Tuhanku yang kekal, tolong bantu aku untuk mencari-Mu dan Kerajaan-Mu di atas segalanya. Semoga menyenangkan-Mu dan melayani-Mu yang paling suci akan menjadi satu-satunya keinginanku dalam hidup. Bantulah aku untuk melepaskan kekhawatiran yang tidak sehat dari ketenaran dan popularitas duniawi. Aku memberikan kepada-Mu, ya Tuhan, seluruh keberadaanku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 15 Agustus 2022

Renungan Harian 17 Agustus 2022 – HUT RI ke-77


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7