Fri. Dec 2nd, 2022

Renungan Harian Katolik, Sabtu 16 Juli 2022
Hari Sabtu Minggu Biasa XV

Lalu keluarlah orang-orang Farisi itu dan bersekongkol untuk membunuh Dia.
Matius 12:14

Jika kita benar-benar duduk dan memikirkan hal ini, itu mengejutkan, menyedihkan, dan bahkan memalukan. Di sini, para pemimpin agama saat itu secara aktif, sengaja dan penuh perhitungan merencanakan untuk membunuh Juruselamat dunia. Dia yang seharusnya mereka persiapkan dan harapkan menjadi objek kedengkian, kebencian, dan penganiayaan.

Ini mengejutkan dan, oleh karena itu, kita harus memiliki kesedihan yang mendalam atas tindakan mereka. Tetapi kesedihan atas tindakan mereka tidak berarti kita harus jatuh ke dalam kemarahan, keputusasaan, atau pola pikir balas dendam yang irasional. Kesedihan atas tindakan jahat orang-orang Farisi sebenarnya adalah bentuk cinta terhadap mereka karena kesedihan yang mendalam atas tindakan mereka adalah cara untuk memanggil mereka untuk bertobat.

Tentu, ini terjadi ribuan tahun yang lalu dan orang-orang Farisi yang sebenarnya yang bertindak dengan cara yang diperhitungkan dan jahat ini tidak lagi bersama kita. Meskipun demikian, Yesus terus dianiaya dengan berbagai cara, dan terkadang penganiayaan ini bahkan ditemukan di antara mereka yang mengaku sebagai Kristen dan bahkan mereka yang bertindak sebagai pemimpin di dalam Gereja dan dunia kita.

Secara praktis, kita semua mungkin dapat mengidentifikasi dalam beberapa cara dengan plot dan perencanaan penganiayaan Yesus. Sangat tidak mungkin bahwa kita mengalami kedengkian ini seperti yang Yesus alami, tetapi kita semua kemungkinan besar pernah mengalaminya sampai batas tertentu.

Sayangnya, ketika kita secara radikal menyerahkan diri kita kepada Kristus dan misi-Nya, kita sering menjadi sasaran si jahat. Dan sangat sering, kita mengalami panah si jahat dari mereka yang seharusnya menjadi pendukung terbesar kita. Karena itu, jika ini adalah pengalaman kita dalam beberapa hal, jangan tersinggung atau terlalu terguncang. Wajar untuk bersedih karenanya, tetapi jangan menyerah pada irasionalitas sebagai hasilnya. Penganiayaan adalah bagian dari mengikuti Kristus. Itu terjadi pada Yesus dan oleh karena itu kita harus mengharapkan hal itu terjadi pada kita.

Renungkan, hari ini, tentang bagaimana kita menghadapi luka dan kebencian orang lain. Kita bukan orang yang diberi hak untuk menghakimi atau menghukum. Tetapi kita dipanggil untuk mengalami kesedihan yang sama seperti yang Yesus alami. Dukacita ini adalah dukacita suci yang dibicarakan dalam Sabda Bahagia. Ini adalah kesedihan yang akan memungkinkan kita untuk menolak kesalahan yang kita temui dan tumbuh dalam kesabaran dan ketekunan.

Tuhanku yang berduka, ketika aku merasa diejek atau dianiaya oleh orang lain, bantulah aku untuk berdiri teguh dalam imanku dan, terutama, dalam amalku. Bantu aku untuk membiarkan kesedihan suci menguatkanku untuk memiliki harapan dan untuk bergerak maju dalam misi yang telah Engkau berikan kepadaku. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 15 Juli 2022

Renungan Harian Katolik 17 Juli 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7