Mon. Dec 5th, 2022

Renungan Katolik 29 Juni 2022
Pesta St Petrus dan Paulus, Rasul

Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya.
Matius 16:18

Gereja, selama berabad-abad, telah dibenci, disalahpahami, difitnah, diejek, dan bahkan diserang. Meskipun kadang-kadang ejekan dan teguran datang sebagai akibat dari kesalahan pribadi para anggotanya, paling sering Gereja telah dan terus dianiaya karena kita telah diberi misi untuk mewartakan dengan jelas, penuh kasih, tegas, dan berwibawa, dengan suara Kristus sendiri, kebenaran yang membebaskan semua orang untuk hidup dalam kesatuan sebagai anak-anak Allah.

Ironisnya, dan sayangnya, ada banyak orang di dunia ini yang menolak untuk menerima Kebenaran. Ada banyak orang yang malah tumbuh dalam kemarahan dan kepahitan ketika Gereja menjalankan misi Ilahi-Nya.

Apa misi Ilahi Gereja ini? Misinya adalah untuk mengajar dengan kejelasan dan otoritas, untuk mencurahkan rahmat dan belas kasihan Tuhan dalam Sakramen, dan untuk menggembalakan umat Tuhan untuk memimpin mereka ke Surga. Tuhanlah yang memberikan misi ini kepada Gereja dan Tuhan yang memampukan Gereja dan para pelayannya untuk melaksanakannya dengan keberanian, ketegasan dan kesetiaan.

Hari Raya hari ini adalah kesempatan yang sangat tepat untuk merenungkan misi suci ini. Santo Petrus dan Paulus bukan hanya dua contoh terbesar dari misi Gereja, tetapi mereka juga merupakan landasan nyata di mana Kristus mendirikan misi ini.

Pertama, Yesus sendiri dalam Injil hari ini berkata kepada Petrus, “Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya. Aku akan memberimu kunci Kerajaan Surga. Apa pun yang kamu ikat di bumi akan terikat di Surga; apa pun yang kamu lepaskan di bumi akan terlepas di Surga.”

Dalam perikop Injil ini, “Kunci Kerajaan Surga” diberikan kepada paus pertama Gereja. Santo Petrus, yang dipercayakan dengan kepemimpinan ilahi Gereja di Bumi, diberi wewenang untuk mengajar kita semua yang perlu kita ketahui untuk mencapai Surga. Sudah jelas sejak awal Gereja, bahwa Petrus memberikan “Kunci Kerajaan” ini, “kemampuan untuk mengikat dan melepaskan secara otoritatif”, karunia ilahi yang sekarang disebut infalibilitas, kepada penerusnya, dan dia ke penerus dan seterusnya sampai saat ini.

Ada banyak orang yang marah kepada Gereja karena dengan jelas, percaya diri, dan berwibawa mewartakan kebenaran Injil yang membebaskan. Hal ini terutama berlaku di bidang moralitas. Seringkali, ketika kebenaran-kebenaran ini diumumkan, Gereja diserang dengan segala fitnah.

Alasan utama mengapa ini begitu menyedihkan bukanlah karena Gereja diserang, Kristus akan selalu memberi kita rahmat yang kita butuhkan untuk menanggung penganiayaan. Alasan utama mengapa hal ini begitu menyedihkan adalah karena seringkali mereka yang paling marah, pada kenyataannya, adalah mereka yang paling perlu mengetahui kebenaran yang membebaskan. Setiap orang membutuhkan kebebasan yang hanya datang dalam Kristus Yesus dan kebenaran Injil yang penuh dan tidak berubah yang telah Dia percayakan kepada kita di dalam Kitab Suci dan bahwa Dia terus menjelaskan kepada kita melalui Petrus dalam pribadi Paus. Lebih jauh lagi, Injil tidak pernah berubah, satu-satunya yang berubah adalah pemahaman kita yang semakin dalam dan jelas tentang Injil ini. Terima kasih kepada Tuhan untuk Petrus dan untuk semua penerusnya yang melayani Gereja dalam peran penting ini.

St Paulus, Rasul lain yang kita hormati hari ini, tidak dpercayakan dengan kunci seperti Petrus, tetapi dipanggil oleh Kristus dan dikuatkan oleh penahbisannya untuk menjadi Rasul bagi bangsa-bangsa lain. St Paulus, dengan banyak keberanian, melakukan perjalanan ke seluruh Mediterania untuk membawa pesan kepada semua yang dia temui. Dalam Bacaan Kedua hari ini, St. Paulus berkata tentang perjalanannya, “Tuhan berdiri di sampingku dan memberiku kekuatan, sehingga melalui aku pewartaan dapat diselesaikan dan semua orang bukan Yahudi dapat mendengar” Injil. Dan meskipun dia menderita, dipukuli, dipenjara, diejek, disalahpahami dan dibenci oleh banyak orang, dia juga merupakan alat kebebasan sejati bagi banyak orang. Banyak orang menanggapi kata-kata dan teladannya, secara radikal menyerahkan hidup mereka kepada Kristus. Kami berutang pendirian banyak komunitas Kristen baru untuk upaya tak kenal lelah St. Paulus. Ketika menghadapi tentangan dunia, Paulus berkata dalam suratnya hari ini, “Aku telah diselamatkan dari mulut singa. Tuhan akan menyelamatkan aku dari setiap ancaman jahat dan akan membawa diriku aman ke kerajaan surgawi-Nya.”

Baik St. Paulus dan St. Petrus membayar kesetiaan mereka pada misi mereka dengan hidup. Bacaan Pertama berbicara tentang pemenjaraan Petrus; surat-surat itu mengungkapkan kesulitan-kesulitan Paulus. Pada akhirnya, keduanya menjadi martir. Kemartiran bukanlah hal yang buruk jika itu adalah Injil yang membuat kita menjadi martir.

Yesus berkata dalam Injil, “Jangan takut pada dia yang dapat mengikat tangan dan kakimu, tetapi takutlah kepada Dia yang dapat melemparkanmu ke neraka.” Dan satu-satunya yang bisa melemparkan anda ke neraka adalah diri anda sendiri karena pilihan bebas yang anda buat. Yang pada akhirnya perlu kita takuti adalah goyah dari kebenaran Injil dalam kata-kata dan perbuatan kita.

Kebenaran harus dinyatakan dalam cinta dan kasih sayang; tetapi cinta bukanlah cinta kasih juga bukan welas asih jika kebenaran kehidupan iman dan moral tidak hadir.

Pada pesta Santo Petrus dan Paulus ini, semoga Kristus memberi kita semua, dan seluruh Gereja, keberanian, kasih, dan kebijaksanaan yang kita butuhkan untuk terus menjadi alat yang membebaskan dunia.

Tuhan, saya berterima kasih atas karunia Gereja-Mu dan Injil yang membebaskan yang diberitakannya. Tolong aku untuk selalu setia pada kebenaran yang Engkau nyatakan melalui Gereja-Mu. Dan bantulah aku untuk menjadi alat kebenaran itu bagi semua yang membutuhkannya. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 28 Juni 2022

Renungan Harian Katolik 30 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7