Tue. Jun 28th, 2022

Renungan Katolik 21 Juni 2022
Selasa Minggu Biasa Kedua Belas

“Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka. Itulah isi seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi.
Matius 7:12

Frasa yang akrab ini adalah perintah dari Tuhan yang ditetapkan dalam Perjanjian Lama. Ini adalah aturan praktis yang baik untuk hidup.

Apa yang kita ingin orang lain “lakukan untuk kita?” Pikirkan tentang itu dan cobalah untuk jujur. Jika kita jujur, kita harus mengakui bahwa kita ingin orang lain melakukan banyak hal untuk kita. Kita ingin dihormati, diperlakukan dengan bermartabat, diperlakukan dengan adil, dll. Tetapi pada tingkat yang lebih dalam, kita ingin dicintai, dipahami, dikenal, dan diperhatikan.

Jauh di lubuk hati, kita semua harus mencoba untuk mengenali kerinduan alami yang Tuhan berikan kepada kita untuk berbagi dalam hubungan yang penuh kasih dengan orang lain, dan untuk dicintai oleh Tuhan. Keinginan ini masuk ke hati tentang apa artinya menjadi manusia. Kita sebagai manusia diciptakan untuk cinta itu. Perikop Kitab Suci di atas mengungkapkan bahwa kita harus siap dan rela menawarkan kepada orang lain apa yang ingin kita terima. Jika kita dapat mengenali di dalam diri kita keinginan alami untuk cinta, kita juga harus berusaha untuk menumbuhkan keinginan untuk mencintai. Kita harus menumbuhkan keinginan untuk mencintai sama seperti kita mencarinya untuk diri kita sendiri.

Ini lebih sulit daripada kedengarannya. Kecenderungan egois kita adalah menuntut dan mengharapkan cinta dan belas kasihan dari orang lain sementara pada saat yang sama kita mempertahankan diri kita pada standar yang jauh lebih rendah mengenai seberapa banyak yang kita tawarkan. Kuncinya adalah menempatkan perhatian kita pada tugas kita terlebih dahulu. Kita harus berusaha untuk melihat bagaimana kita dipanggil untuk mencintai dan berbuat. Ketika kita melihat ini sebagai tugas pertama kita dan ketika kita berusaha untuk menjalankannya, kita akan menemukan bahwa kita menemukan kepuasan yang jauh lebih besar dalam memberi daripada berusaha untuk menerima. Kita akan menemukan bahwa “melakukan sesuatu kepada orang lain”, terlepas dari apa yang “mereka lakukan kepada kita”, adalah apa yang sebenarnya kita temukan pemenuhannya.

Renungkan, hari ini, pada keinginan alami yang kita miliki di hati kita untuk cinta dan rasa hormat dari orang lain. Kemudian, jadikan ini fokus bagaimana kita memperlakukan orang lain di sekitar kita.

Tuhan sumber keinginan yang sempurna, bantu aku untuk melakukan kepada orang lain apa yang aku ingin mereka lakukan untukku. Bantu diriku untuk menggunakan keinginan dalam hatiku sendiri untuk cinta sebagai motivasi cintaku kepada orang lain. Dalam memberikan diriku, bantu aku menemukan pemenuhan dan kepuasan dalam pemberian itu. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 20 Juni 2022

Renungan Harian Katolik 22 Juni 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7