Fri. Dec 2nd, 2022
renungan harian katolik

Renungan Harian Katolik, Minggu 28 Agustus 2022
Hari Minggu Biasa XXII

Pada suatu hari Sabat Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua yang hadir mengamat-amati Dia dengan saksama.
Lukas 14:1

Apa garis yang menarik. Baris ini tidak boleh diabaikan karena mengungkapkan reaksi umum yang dimiliki beberapa orang terhadap Yesus. Apa reaksinya? Ini adalah kecenderungan untuk mengamati Yesus dengan hati-hati dari kejauhan.

Lihatlah konteks pernyataan ini. Yesus diundang ke rumah seorang Farisi terkemuka dan banyak orang lain yang hadir. Mereka adalah anggota masyarakat yang berpengaruh, kaya, berpendidikan, dan bergengsi. Banyak yang akan sangat peduli dengan reputasi mereka dan sangat ingin tahu tentang Yesus karena Dia semakin populer di antara orang-orang. Jadi, sebagai hasilnya, mereka semua “mengamatinya dengan cermat.”

Perhatikan implikasi yang ada dalam reaksi mereka terhadap Yesus ini. Tidak seperti orang berdosa yang nyata pada waktu itu, mereka tidak datang kepada-Nya, tersungkur di kaki-Nya, memohon belas kasihan. Sebaliknya, mereka tampaknya cukup tertarik pada bagaimana Yesus akan diterima oleh orang lain, apa yang akan Dia katakan dan apa yang harus mereka pikirkan tentang Dia. Meskipun sangat disayangkan bahwa mereka tidak sepenuhnya berpaling kepada Yesus dalam iman, setidaknya baik bahwa mereka memperhatikan Yesus dan menyadari bahwa Dia adalah pribadi yang unik.

Keingintahuan mereka ini tidak semuanya buruk. Bahkan, hal itu dapat membawa beberapa dari mereka kepada keselamatan. Dengan mengamati Yesus, mereka dengan jelas merenungkan Dia, perkataan-Nya dan tindakan-Nya. Ini bagus jika dan hanya jika itu menghasilkan masing-masing dari mereka berpaling kepada-Nya dalam iman dan memilih untuk memeluk Tuhan kita terlepas dari apa yang dipikirkan orang lain. Ini adalah risiko bagi mereka yang termakan citra publik mereka sendiri. Tapi itu adalah risiko yang layak diambil. Bagi mereka yang dengan rendah hati membiarkan pengamatan mereka berubah menjadi iman yang benar, hidup mereka akan berubah. Tetapi untuk melakukannya, mereka harus melepaskan ketakutan apa pun yang mereka miliki tentang apa yang mungkin dipikirkan orang lain.

Renungkan, hari ini, atas kecenderungan apa pun yang kita miliki untuk hanya “mengamati” Yesus dan kehendak-Nya dari kejauhan. Jika kita merasa penasaran dan tertarik dengan kehadiran Tuhan di sekitar kita, jangan ragu untuk bertindak berdasarkan rasa ingin tahu ini, dengan membiarkan firman dan kehadiran-Nya mengubah hidup kita. Jangan biarkan diri kita menjadi khawatir tentang apa yang mungkin dipikirkan orang lain. Berikan hidup kita kepada-Nya tanpa ragu-ragu dan kita akan selamanya bersyukur telah melakukannya.

Tuhan, ketika diriku merasakan kehadiran-Mu dalam hidup , beri aku keberanian yang kubutuhkan untuk merespons. Semoga aku tidak pernah membiarkan tekanan sosial atau kesombongan mengganggu perjalanan saya kepada-Mu. Aku mencintaimu, Tuhan terkasih. Bantu aku untuk mencintai-Mu tanpa syarat. Yesus, aku percaya pada-Mu.
Amin


Renungan Harian Katolik 27 Agustus 2022

Renungan Harian Katolik 29 Agustus 2022


DATA MONITORING COVID-19 UMAT PAROKI ST ANDREAS TIDAR, MALANG

Silahkan mengisi Form di link ini untuk mendata umat terpapar covid
https://forms.gle/A2ZcCBSzMR9bi7aE7