Tue. Jun 28th, 2022

KATEKESE V – AYAH DAN IBU

Daya Kasih yang Memberi Hidup

Jalan kekudusan yang ditempuh oleh ayah dan ibu mencakup pertumbuhan kasih mereka satu sama lain dan kasih yang mereka berikan kepada anak-anak mereka.

Menjadi ayah dan ibu adalah sebuah panggilan yang indah dan berdaya. Panggilan ini termasuk dalam berbagi dengan Allah daya cinta yang menghidupkan, dalam roh dan daging. Panggilan ini berlangsung sepanjang hidup dan mengatasi semua situasi. Cinta pria dan wanita selalu berbuah, bahkan ketika tidak ada anak-anak, atau ketika mereka sudah berusia lanjut. Kenyataannya, suami istri dalam menghasilkan anak-anak Allah.

Cinta yang Pengasih dan Penyayang

Dalam Kitab Keluaran, setelah orang yahudi menyembah anak sapi emas, Tuhan menyatakan kualitas kasihnya kepada Musa.

“Turunlah Tuhan dalam awan, lalu berdiri di sana dekat Musa serta menyerukan nama Tuhan. Berjalanlah Tuhan lewat depannya dan berseru :”Tuhan, Tuhan, Allah penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya, yang meneguhkan kasih setia-Nya kepada beribu-ribu orang, yang mengampuni kesalahan, pelanggaran dan dosa; tetapi tidaklah sekali-kali membebaskan orang yang bersalah dari hukuman, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya dan cucunya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat.” (Ul 34,5-7)

Kita perhatikan dua kata : pengasih dan penyayang. Dalam bahasa ibrani disebut dengan raham dan hesed; keduanya berarti kasih, sayang, tetapi dengan perbedaan makna penting yang membuat kita dapat merasakan jalan kekudusan seperti apa, yang muncul melalui kasih seorang ayah dan ibu.

Kata hesed paling sering dipakai dalam Perjanjian Lama untuk menunjukkan belas dan kasih. Yang berarti kelembutan karena kesetiaan, rasa aman, inisiatif dan kepercayaan yang meneguhkan dan menemani, tidak meninggalkan, mendampingi, dan menjamin.

Raham berasal dari kata “rehem” yang artinya adalah rahim, tempat dimana hidup anak mulai dan bertumbuh. Rahim adalah kasih yang membentuk tubuh, menjaga, melindungi, yang memperkaya dan menyambut keberadaan pribadi lain.

Dua dimensi kasih Allah yang dinyatakan kepada kita: yang satu maskulin-kebapaan dan yang lain feminim-keibuan. Cinta maskulin dibalut dengan kelembutan tetapi kuat, energi yang menggerakkan; di lain sisi, cinta feminim itu memberi hidup, membangun dan menumbuhkan dan membentuk ikatan satu sama lain. Bagi anak-anak Ibu dan ayah merupakan wujud dari cinta ini.

TUHAN pengasih dan penyayang, panjang sabar, dan penuh dengan kasih. Dia tidak selalu murka, Dia tidak selalu menaruh dendam. Dia tidak menghukum kita setimpal dengan dosa kita, Dia tidak membalas kita setimpal dengan kesalahan kita. Tetapi setinggi langit dari bumi, setinggi itu juga kasih-Nya kepada orang yang menghormati-Nya. Sejauh timur dari barat, sejauh itu juga dibuang-Nya dosa kita. Seperti seorang bapa mengasihani anak-anaknya, begitulah TUHAN mengasihani orang yang menghormati-Nya. Dia tahu bagaimana kita dibentuk, Dia ingat bahwa kita ini debu belaka. (Mzm 103,8-14)

Kasih seorang ayah dan ibu senantiasa merangkul panggilan mereka kepada kekudusan, berjalan demikian jauh seperti sebuah tindakan yang hanya mampu dilakukan oleh Allah : menciptakan dan mengampuni.

Dalam Perjanjian lama dua tindakan itu hanya dikhususkan kepada Allah: “menciptakan (br’) dan “mengampuni” [sl].

Setiap kali seorang ayah dan ibu menyambut kehidupan dan menghargainya, setiap kali mereka saling memaafkan dan melanjutkan perjalanan mereka, mereka membawa surga ke bumi. Karena pada saat itulah Roh Kudus yang telah bertindak di dalam mereka.

“Maka dari itu, kebutuhan pertama justru ini : bahwa seorang ayah hadir dalam keluarga. Bahwa ia dekat dengan istrinya, untuk berbagi segalanya, suka dan duka, harapan dan kesulitan. Dan agar ia dekat dengan anak-anaknya ketika mereka tumbuh: ketika mereka bermain dan ketika mereka berusaha, ketika mereka bergembira dan ketika mereka tertekan, ketika mereka banyak bicara dan ketika mereka diam, ketika mereka berani dan ketika mereka takut, ketika mereka mengambil langkah yang salah dan ketika mereka menemukan jalan mereka lagi; seorang ayah yang selalu hadir. Mengatakan “hadir” bukan berarti “mengendalikan”! Ayah yang terlalu mengontrol anak-anak mereka, mereka tidak membiarkan mereka berkembang. […] Seorang ayah yang baik tahu bagaimana menunggu dan tahu bagaimana memaafkan dari lubuk hatinya yang terdalam. Tentu saja, ia juga tahu bagaimana mengoreksi dengan tegas: ia bukan ayah yang lemah, penurut dan sentimental. Ayah yang tahu bagaimana mengoreksi tanpa mempermalukan adalah orang yang tahu bagaimana melindungi tanpa menyayangkan dirinya sendiri.” (Paus Fransiskus, Audiensi Umum, 4 Feb 2015)

“Menjadi seorang ibu tidak hanya berarti melahirkan seorang anak ke dunia, tetapi juga merupakan pilihan hidup. Apa yang dipilih seorang ibu, apa pilihan hidup seorang ibu? Pilihan hidup seorang ibu adalah pilihan untuk memberi kehidupan

Ini adalah hal yang indah dan luar biasa.

“Masyarakat tanpa ibu akan menjadi masyarakat yang tidak manusiawi, karena ibu selalu, bahkan di saat-saat terburuk, menjadi saksi kelembutan, dedikasi, dan kekuatan moral. Para ibu sering menyampaikan makna terdalam dari praktik hidup keagamaan: dalam kehidupan manusia, nilai iman yang tertulis dalam doa-doa pertama, tindakan pengabdian pertama yang dipelajari seorang anak. Ini adalah pesan yang dapat disampaikan oleh ibu yang percaya tanpa banyak penjelasan: ini datang kemudian, tetapi benih iman adalah saat-saat awal yang berharga. Tanpa ibu, bukan saja tidak akan ada umat baru, tetapi iman akan kehilangan kehangatannya yang sederhana dan mendalam.” (Paus Fransiskus, Audiensi Umum, 7 Jan 2015)

Disarankan bahwa setiap orang mempunyai waktu untuk membaca kembali katekese ini dan merenungkan apa yang secara khusus bergema dalam hati mereka.

Pokok-pokok Diskusi untuk Pasangan Suami Istri / Keluarga dan dalam Komunitas.

  • Marilah kita membaca kembali kata-kata Paus Fransiskus dan merenungkan bagaimana kita menjadi seorang ayah dan seorang ibu.
  • Cinta pasangan suami istri juga berbuah dalam melahirkan anak-anak Allah, dengan menjadi ayah dan ibu rohani dari anak-anak mereka sendiri dan setiap orang yang kita temui, dengan memberi mereka cinta Allah Bapa yang lembut, ramah, tegas dan pasti. Siapakah anak-anak rohani yang Allah percayakan kepada kita saat ini dalam hidup kita?

Untuk lebih detail :

https://www.vatican.va/content/francesco/it/audiences/2015/documents/papa-francesco_20150204_udienza-generale.html

https://www.vatican.va/content/francesco/it/audiences/2015/documents/papa-francesco_20150107_udienza-generale.htm

DOA RESMI PERTEMUAN KELUARGA SE-DUNIA X TAHUN 2022
CINTA KASIH KELUARGA : PANGGILAN DAN JALAN KEKUDUSAN

Bapa yang Kudus, kami hadir di hadapan-Mu untuk memuji dan bersyukur kepada-Mu atas anugerah keluarga yang begitu besar.

Kami berdoa bagi keluarga-keluarga yang telah dikuduskan dalam sakramen perkawinan. Semoga mereka setiap hari menemukan kembali rahmat yang telah mereka terima. Dan sebagai gereja kecil, mereka semakin mampu memberi kesaksian akan kehadiran dan cinta-Mu yang dengannya Kristus mencintai Gereja.

Kami berdoa bagi keluarga-keluarga yang sedang mengalami kesulitan dan penderitaan karena penyakit dan berbagai permasalahan yang hanya Engkaulah sendiri yang mengetahuinya.

Teguhkanlah dan sadarkanlah mereka, Engkau telah memanggil keluarga kepada jalan pengudusan yang telah Engkau peruntukkan bagi mereka sehingga mereka dapat mengalami belas kasih-Mu yang tak tehingga dan menemukan cara-cara baru untuk bertumbuh dalam cinta kasih. Kami berdoa untuk anak-anak dan para remaja. Semoga, mereka bisa berjumpa dengan-Mu dan menanggapi panggilan yang telah Engkau rencanakan bagi mereka dengan penuh sukacita.

Untuk para orangtua serta kakek dan nenek; Semoga mereka menyadari bahwa mereka adalah tanda kebapaan sekaligus keibuan Allah dalam perawatan putra dan putri yang secara jasmani dan rohani telah Engkau percayakan kepada mereka; melalui pengalaman kasih persaudaraan yang dapat diberikan keluarga bagi dunia.

Tuhan, Buatlah agar setiap keluarga dapat menghayati panggilan menuju kekudusan dalam Gereja sebagai panggilan untuk menjadi pelaku evangelisasi, dalam pelayanan bagi kehidupan dan perdamaian, dalam persekutuan dengan para imam, biarawan, biarawati dan seluruh umat Berkatilah Pertemuan Se-Dunia. Amin.

Baca Juga :

KATEKESE VI – KAKEK NENEK DAN LANSIA

KATEKESE IV – KITA SEMUA ANAK, KITA SEMUA SAUDARA

KATEKESE III – NAZARET : KASIH YANG BIASA

KATEKESE II – DIPANGGIL KEPADA KEKUDUSAN

KATEKESE I – KELUARGA DAN PANGGILAN